Panduan Sujud Sahwi: Mulai dari Tata Cara hingga Bacaannya
Cari Berita

Advertisement

Panduan Sujud Sahwi: Mulai dari Tata Cara hingga Bacaannya

Duta Islam #04
Selasa, 21 Mei 2019

Penjelasan tata cara dan bacaan sujud sahwi (sumber: istimewa)
Sujud sahwi berkaitan dengan seseorang yang lupa mengerjakan suatu hal di dalam shalat. Di dalam kitab fikih dijelaskan, ada 5 hal yang menyebabkan seseorang disunnahkan melakukan sujud sahwi.

DutaIslam.Com - Ulama fikih menjelaskan pelaksanaan sujud sahwi tidak berbeda dengan sujud fardhu. Artinya, sujud dilakukan dengan menempelkan dahi pada tempat sujudnya. Akan tetapi, sujud sahwi dilaksanakan sebelum orang yang shalat mengucapkan salam.

Misalnya, ketika seseorang lupa membaca shalawat di tasyahud awal, maka ia tetap menjalankan runtutan shalat sebagaimana mestinya hingga duduk pada tahiyat akhir. Kemudian, sesaat sebelum salam, ia melakukan sujud sahwi.

Sujud sahwi dilakukan sebagaimana laiknya sujud pada umumnya. Sujud sahwi dikerjakan sebanyak dua kali menjelang salam. Pada saat hendak sujud, orang yang melakukan sujud sahwi disunnahkan mengucapkan takbir. Pun juga ketika hendak bangkit dari sujudnya.

Baca: Benarkah Puasa Syawwal Penanda Maqbulnya Puasa Ramadhan?

Dalam melaksanakan sujud sahwi, seseorang tidak perlu mengawalinya dengan takbirotul ihram. Ia cukup mengucapkan takbir saat ingin bersujud. Pendapat ini diamini mayoritas ulama.

Praktek sujud sahwi telah dicontohkan Rasulullah SAW. Imam Abdullah bin Buhainah meriwayatkan hadis tentang waktu pelaksanaan sujud sahwi.

فَلَمَّا أَتَمَّ صَلَاتَهُ سَجَدَ سَجْدَتَيْنِ فَكَبَّرَ فِي كُلِّ سَجْدَةٍ وَهُوَ جَالِسٌ قَبْلَ أَنْ يُسَلِّمَ

“Setelah beliau menyempurnakan shalatnya, beliau sujud dua kali. Ketika itu beliau bertakbir pada setiap akan sujud dalam posisi duduk. Beliau lakukan sujud sahwi ini sebelum salam.” (HR. Bukhari no. 1224 dan Muslim no. 570)

Sedangkan tata cara sujud sahwi dijelaskan sahabat Abu Hurairah di dalam hadis yang diriwayatkannya. Adapun bunyi hadisnya sebagai berikut:

Baca: 5 Hal yang Menyebabkan Disunnahkannya Sujud Sahwi

فَصَلَّى رَكْعَتَيْنِ وَسَلَّمَ ثُمَّ كَبَّرَ ثُمَّ سَجَدَ ثُمَّ كَبَّرَ فَرَفَعَ ثُمَّ كَبَّرَ وَسَجَدَ ثُمَّ كَبَّرَ وَرَفَعَ

“Lalu beliau shalat dua rakaat lagi (yang tertinggal), kemudia beliau salam. Sesudah itu beliau bertakbir, lalu bersujud. Kemudian bertakbir lagi, lalu beliau bangkit. Kemudian bertakbir kembali, lalu beliau sujud kedua kalinya. Sesudah itu bertakbir, lalu beliau bangkit.” (HR. Bukhari no. 1229 dan Muslim no. 573)

Ketika melakukan sujud, para ulama menganjurkan membaca doa sebagai berikut:

سُبْحَانَ مَنْ لَا يَنَامُ وَلَا يَسْهُو

Subhana man laa yanaamu wa laa yas-huw” (Maha Suci Dzat yang tidak mungkin tidur dan lupa).

Dzikir sujud sahwi di atas merupakan yang layak dengan keadaan. Di mana seseorang melakukan sujud sahwi karena lupa mengerjakan sesuatu di dalam shalat. Ya, meskipun tidak ada bacaan khusus dari Rasulullah, karena beliau hanya menjelaskan tata cara sujud sahwi seperti halnya sujud biasa ketika shalat.

Syek Ahmad bin Muhammad al-Khatib di dalam Mughnil Muhtaj menjelaskan, tata cara sujud sahwi laiknya sujud ketika shlatat di dalam perbuatan wajib dan sunnahnya.

Baca: Begini Tata Cara Shalat Tarawih: Mulai Niat, Bacaan Surat hingga Salam

 وَكَيْفِيَّتُهُمَا (كَسُجُودِ الصَّلَاةِ) فِي وَاجِبَاتِهِ وَمَنْدُوبَاتِهِ كَوَضْعِ الْجَبْهَةِ وَالطُّمَأْنِينَةِ وَالتَّحَامُلِ وَالتَّنْكِيسِ وَالِافْتِرَاشِ فِي الْجُلُوسِ بَيْنَهُمَا وَالتَّوَرُّكِ بَعْدَهُمَا وَيَأْتِي بِذِكْرِ سُجُودِ الصَّلَاةِ فِيهِمَا

"Tata cara sujud sahwi seperti sujud shalat di dalam kewajiban dan kesunahannya. Misal, meletakkan dahi, thuma'ninah, menahan dan menundukan ketika sujud, duduk iftirasy saat duduk di antara sujud sahwi, duduk tawaruk ketika selesai melakukan sujud sahwi, dan membaca dzikir seperti biasanya di dalam sujud shalat" (Mughnil Muhtaj, 438). [dutaislam.com/in]

close
Download Aplikasi Berkah Sahabat Beribadah