Dutaislam.com Mengucapkan Selamat Tahun Baru Hijriyah 1439 H. Kamis, 21 September 2017

  • Abuya Dimyati, Ulama Banten yang Dikenal Waro' dan Istiqomah Baca Quran Selama 40 Tahun

    Admin: Duta Islam
    Dimuat: Rabu, 13 September 2017
    A- A+
    Foto: Istimewa

    DutaIslam.Com - Betapa ruginya orang Indonesia jika tidak mengenal ulama satu ini. Kisah hidupnya bisa jadi teladan umat muslim dalam kehidupan sehari-hari. Baik dalam menjalani hidup atau pengabdian di bidang ilmu agama. 

    Orang-orang memanggilnya mbah Dim. Beliau bernama lengkap Abuya Dimyati bin Syaikh Muhammad Amin dari Banten. Beliau lahir sekitar tahun 1925 dari pasangan dari H.Amin dan Hj.Ruqayah. Tepatnya di Kabupaten Pandeglang.

    Mbah Dim merupakan tokoh kharismatik dunia kepesantrenan, penganjur ajaran Ahlusunah Wal Jama’ah dari pondok pesantren, Cidahu, Pandeglang, Banten. Beliau sangat konsen terhadap akhirat, bersahaja, selalu menjauhi keduniawian, wirangi (hati-hati dalam bicara, konsisten dalam perkataan dan perbuatan).

    Dalam kehidupan sehari-hari beliau ahli sodakoh, puasa, makan  ala kadarnya seperti dicontohkan Kanjeng Nabi Muhammad, humanis, dan penuh kasih sesama umat manusia. Kegiatan kesehariannya hanya mulang ngaji (mengajar ilmu), salat serta menjalankan kesunatan lainnya.

    Sejak kecil Abuya Dimyathi sudah dikenal cerdas dan sholih. Beliau belajar dari satu pesantren ke pesantren lain.  Mulai dari Pesantren Cadasari, kadupeseng Pandeglang, ke Plamunan hingga ke Pleret Cirebon. Mbah Dim dikenal gurunya dari para guru dan kiainya para kiai. Tak berlebihan kalau disebut sebagai tipe ulama Khas al-Khas. Di Banten, beliau dijuluki pakunya daerah selain sebagai pakunya negara Indonesia .

    Di balik kemasyhuran nama beliau, beliau terkenal sangat sederhana dan bersahaja. Jika melihat wajah beliau terasa ‘adem’ dan tenteram bagi orang yang melihatnya.

    Mbah Dim juga dikenal sebagai ulama yang cukup sempurna dalam menjalankan perintah agama. Beliau bukan saja mengajarkan ilmu syari’ah tetapi juga menjalankan kehidupan dengan pendekatan tasawuf. Beliau penganut  Naqsabandiyyah Qodiriyyah. Maka wajar jika dalam perilaku sehari-hari beliau penuh tawadhu’, istiqamah, zuhud, dan ikhlas.

    Mbah Dim juga seorang qurra’ dengan lidah fasih. Wiridan al-Qur’an istiqamah lebih dari 40 tahun. Kalau shalat tarawih di bulan puasa, tidak turun untuk sahur kecuali setelah mengkhatamkan al-Qur’an dalam shalat. Karena beragam keilmuannya itu, tidak salah jika kemudian kita mengategorikan Abuya sebagai Ulama multidimensi.

    Mbah Dim menempuh jalan spiritual yang unik. Beliau secara tegas menyeru: “Thariqah aing mah ngaji!” (Jalan saya adalah ngaji). Sebab, tinggi rendahnya derajat keualamaan seseorang bisa dilihat dari bagaimana ia memberi penghargaan terhadap ilmu. Beliau sangat percaya sebagaimana yang termaktub dalam surat al-Mujadilah ayat 11bahwa Allah akan meninggikan orang-orang yang beriman dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan.

    Pentingnya mengaji dan belajar kerap diingatkan Mbah Dim. “Jangan sampai ngaji ditinggalkan karena kesibukan lain atau karena umur” demikian kata beliau. Pesan ini sering diulang-ulang. Ngaji menjadi wajib ain bagi putra-putrinya. Bahkan, ngaji tidak akan dimulai, fasal-fasal tidak akan dibuka, kecuali semua putra-putrinya hadir di dalam majlis. Itulah keteladanan Mbah Dim dan putra-putrinya.

    Mbah Dim berguru pada ulama-ulama sepuh di tanah Jawa seperti Abuya Abdul Chalim, Abuya Muqri Abdul Chamid, Mama Achmad Bakri (Mama Sempur), Mbah Dalhar Watucongol, Mbah Nawawi Jejeran Jogja, Mbah Khozin Bendo Pare, Mbah Baidlowi Lasem, Mbah Rukyat Kaliwungu dan masih banyak lagi.

    Kesemua guru-guru beliau bermuara pada Syech Nawawi al Bantany. Para kiai sepuh tersebut menurut mbah Dim memiliki kriteria kekhilafahan atau mursyid sempurna. Setelah mbah Dim berguru kepada para kiai tak lama kemudian para kiai sepuh wafat.

    Mbah Dim tak hanya alim ilmu setelah mengenyam di sejumlah pondok. Ketika di pondokpun belau sudah diminta ngajar. Misalnya di di Watucongol, Mbah Dim sudah diminta Mbah Dalhar.

    Kisah unik ketika Abuya datang pertama ke Watucongol, Mbah Dalhar memberi kabar kepada santri-santri besok akan datang ‘kitab banyak’. Terbukti mulai masih mondok di Watucongol sampai di tempat lainya, beliau banyak mengajar dan mengorek kitab-kitab.

    Di pondok Bendo, Pare, Abuya lebih di kenal dengan sebutan ‘Mbah Dim Banten’ dan mendapat laqob ‘Sulthon Aulia’. Mbah Dim memang wira’i dan dan tidak suka dengan kesenangan dunia (topo dunyo). Pada tiap Pondok disinggahi beliau selalu ada peningkatan santri mengaji.

    Mbah Dim wafat 3 Oktober 2003 M/07 Sya’ban 1424 H di usia 78 tahun.[ dutaislam.com/ed/pin ]

    Terimakasih telah membaca Portal Dutaislam.com (DI). Kami bagian dari jaringan admin web Aswaja. Jika tertarik berlangganan artikel DI, silakan klik FEED. Punya naskah layak terbit? Silakan klik KIRIM NASKAH. Ingin produk dikenal luas, silakan klik IKLAN
  • BEBAS BERKOMENTAR: