Kamis, 08 November 2018

Dibayar 3000 Riyal, Pemasang Bendera HTI di Saudi Tertangkap Remuk (Baca Selesai)

Foto editan Netizen
DutaIslam.com - Kasus bendera hitam bertuliskan kalimat tauhid di rumah MRS menemui titik terang. Rabu malam (07/11) pukul 21.30 waktu setempat, Kepolisian Kerajaan Arab Saudi yang bekerjasama dengan BIN berhasil meringkus dua orang berstatus TKI yang diduga kuat memasang bendera tersebut.

Keduanya ditangkap bersama barang bukti tiga buah bendera dan sejumlah uang di sebuah rumah kontrakan, sekitar 300 meter dari TKP.

"Kami masih melakukan pemeriksaan. Ini masalah sensitif, mengingat Indonesia sebentar lagi akan menyelenggarakan pemilihan umum," kata Kepala Kepolisian Kerajaan Arab Saudi dalam konferensi pers yang digelar tadi malam.

Juru bicara Kepolisian Kerajaan Arab Saudi juga menambahkan, bahwa mereka berdua mengaku disuruh orang tak dikenal dengan imbalan tiga ribu riyal untuk memasang bendera tersebut, agar MRS segera ditangkap dengan tuduhan sebagai pendukung HTI atau ISIS, serta membuat kekacauan di Arab Saudi.

"Semacam upaya untuk menjatuhkan seseorang. Ada konspirasi besar di balik kasus ini," tambahnya.

Duta Besar Indonesia untuk Arab Saudi belum bisa berkomentar banyak. Melalui sambungan telepon, beliau mengaku sedang  berkoordinasi dengan berbagai pihak di Saudi dan di Jakarta.

"Mungkin (pemasang bendera) akan dikonfrontasi dengan saudara MRS. Sabar dulu, kita tunggu," ujarnya.

Sampai berita ini diturunkan, kedua TKI itu masih diamankan untuk menjalani pemeriksaan intensif di Markas Besar Kepolisian Kerajaan Arab Saudi.

Demikian contoh membuat berita dengan cerita fiksi yang baik dan penuh propaganda. Jangan ditiru yah! Hehe [dutaislam.com/ab].

Advertisement
edit post icon
POSTING LAIN Next Post
JUDUL LAIN Previous Post
POSTING LAIN Next Post
JUDUL LAIN Previous Post
 

Ketik email Anda di bawah ini