Dutaislam.com mendukung gerakan deradikalisasi dan anti teror di media sosial!

  • (4) Sering Shalat di Atas Daun, Pemuda Ini Temui Kiai yang Biasa Jualan Minyak Wangi

    Admin: Duta Islam
    Dimuat: Sabtu, 29 April 2017
    A- A+

    DutaIslam.Com - Habis dari Gunung Arjuna, Wali Paidi menjalankan aktifitas sebagaimana biasa di rumah. Tiap pagi Wali Paidi pergi ke pasar berjualan minyak wangi. Orang-orang pasar dan tetangga biasa memangilnya Kang Paidi tukang minyak.

    Tiap jam 1 siang, Wali Paidi menutup tokonya dan pulang. Waktu Ashar setelah istirahat siang, Wali Paidi mengajari anak-anak kecil di langgar, belajar membaca Al-Qur'an sampai waktu Maghrib. Dulu, langgar Wali Paidi yang sederhana ramai anak-anak kecil yang belajar ngaji. Namun setelah ada sistem Iqro' dan Qira'ati, jadi sepi. Mereka pindah ke TPQ sebelah yang di kampung makin banyak.

    Untuk mendapatkan syahadah (semacam ijazah) mengajar, Wali Paidi pernah mengikuti pelatihan ustdaz ala metode Iqro' maupun Qiro'ati yang memang diwajibkan. Tapi ia tidak lulus karena sering merokok dan bawa kopi ke dalam kelas.

    Karena itulah, panduan ngaji Qur'an di langgar Wali Paidi tetap pakai metode lama, yaitu Baghdadi (alif fathah A, alif kasroh I, alif dhommah U. A-I-U). Apa boleh buat, guru ngaji yang tidak punya syahadah tidak boleh mengajar pakai metode yang sudah tersusun praktis itu.

    Lama-lama murid Wali Paidi habis karena tidak mengikuti sistem. Kini hanya tinggal 5 anak saja yang tetap mau mengaji di langgarnya. Satu-satunya alasan kelima orangtua murid Wali Paidi ini tetap mengikutkan ngaji di langgar adalah ekonomi. Mereka anak orang-orang miskin yang tidak mampu membeli seragam TPQ beserta buku panduannya.

    Daripada tidak mengaji, para orangtua itu tetap mempercayakan dan menitipkan anak-anaknya kepada Wali Paidi. Di sana tidak ada tarikan uang, alias bebas dari biaya apapun. Kadang mereka malah sering dikasih uang jajan oleh Wali Paidi.

    ***
    Menjelang Magrib, seorang pemuda seumuran 35 tahun datang mencari Wali Paidi. Diketahui, ia adalah murid thariqah. Datang disuruh gurunya mencari Wali Paidi.

    "Nak, carilah kiai di daerah ini. Namanya Ali Firdaus. Tapi orang-orang biasa memanggil dengan sebutan Paidi (orang yang memberi faedah). Umurnya setara denganmu, dan hanya beliau satu-satunya laki-laki yang bernama Paidi di kampung itu. Kalau kamu ketemu dengannya, sampaikan salamku dan mintalah nasehat padanya," begitulah yang dikatakan guru kepada sang pemuda, waktu itu.

    Pemuda itu diminta mencari Wali Paidi karena ia sering mengalami hal-hal aneh. Misalnya, ketika shalat, tiba-tiba ia sudah berada di Makkah dan shalat di hadapan Ka'bah sana. Banyak orang mengaku sering melihat sang pemuda sedang shalat di atas daun, padahal dia ada di rumah. Karena merasa aneh, ia melaporkan semua kejadian yang dialaminya itu kepada guru thariqahnya. Disuruhlah ia mencari Kiai Ali atau Kiai Paidi.

    "Di sini tidak ada yang namanya Kiai Paidi. Yang ada Kang Paidi, penjual minyak wangi," jawab orang kampung dimana rumah Wali Paidi. Yang punya hape tahunya kalau nama Paidi ada di cerita wali berseri yang dimuat di Dutaislam.com. Hehe

    "Baiklah, di mana rumah Kang Paidi penjual minyak wangi itu?" Pemuda ini yakin bahwa Kang Paidi itu yang dimaksud gurunya. Hanya satu orang di kampung ini yang disebut Paidi.

    "Apakah benar ini rumah kang paidi penjualminyak wangi," tanya pemuda itu kepada seorang ibu di depan rumah Wali Paidi.

    "Benar nak, dia ada dilanggar itu, sedang ngimami shalat Maghrib," wanita itu menunjukkan langgar sebelah rumah. Berbegas pemuda itu menuju ke langgar, shalat Maghrib sekalian sowan kepada Kiai Paidi.

    Hanya 3 orang yang shalat di langgar. Saat maghriban, pemuda ini galau karena surat Al-Fatihah yang dibaca Wali Paidi, dianggap tidak sesuai ilmu Tajwid (padahal dia guru ngaji). Huruf "ain", dibaca Wali Paidi jadi "ngg". Kalimat "robbil 'alamin" pun dibaca salah sehingga jadi "robbil ngalamin". Khas Jawa medog.

    "Gimana mau khusyu' dan diterima shalatnya wong bacanya aja sudah keliru, apakah tidak salah guru menyuruh sowan kepadanya," pemuda itu menggerutu dalam hati.

    Setelah salam dan wirid seperti biasa, imam shalat melanjutkan shalat sunnah. Setelah itu, Wali Paidi keluar dari mihrab dan duduk diteras, merokok jedal jedul. Kesempatan dimanfaatkan sang pemuda untuk langsung menghadap.

    Setelah menyampaikan salam gurunya, pemuda ini menceritakan maksud kedatangannya, menceritakan kepada Wali Paidi ihwal perkara aneh yang dialaminya.

    "Hmm, saya juga heran, kok kamu sampai bisa mengalami hal-hal yang menakjubkan itu yah, padahal shalat kamu kayak tadi saja masih sibuk ngurusi Tajwid daripada ingat kepada Allah," terang Wali Paidi. Makjleb, wajah pemuda itu pucat pasi. Dalam hati, pemuda ini hanya berkata:

    "MasyaAllah, ternyata guruku tidak salah mengenai kiai muda ini". Ia kian menundukkan kepala di hadapan Wali Paidi, diam, tidak berani berkata banyak.

    Suasana jadi hening, hanya terdengar suara hisapan rokok Wali Paidi, santai.

    "Monggo kopine kang, dan ini rokoknya (Dji Sam Soe)". Akhirnya, mereka berdua merokok, nyingkrang sebentar. Mereka ngobrol santai, terlihat akrab hingga beberapa puluh menit.

    "Nanti sehabis shalat Isya’ kamu dzikir saja di mushalla sini. Kalau nanti kamu tiba-tiba berada di tempat yang asing, kamu baca La Haula wala Quwwata Illa Billah 3 kali".

    Tidak lama, suara adzan Isya terdengar. Tiga orang yang tadi ikut jamaah shalat Maghrib datang ke langgar lagi ikut Isya'an. Habis wudlu, Wali Paidi berdiri masuk ke musholla, mempersilakan pemuda thoriqot tersebut ngimami shalat, tapi ia menolak halus. Wali Paidi jadi imam seperti biasanya.

    Tepat di belakang Wali Paidi, pemuda itu ikut jamaah Isya'. Menuju sahlat, ia sudah berniat tidak akan mengulangi kesalahannya (suudzon) seperti di Maghrib tadi. Surat al-Fatihah ia baca untuk mengajak hatinya berdzikir Allah...Allah...Allah..!

    Pemuda ini mulai merasakan ketenangan di tengah shalatnya. Hiruk pikuk suara sekitar mushalla berangsur hilang. Suasana menjadi hening. Hanya suara Wali Paidi dan dzikir hatinya yang terdengar. Anehnya, suara Wali Paidi yang tadinya cemplang dan terdengar tidak bertajwid, kini kok menjadi sangat merdu dan fasih didengar oleh pemuda itu. Aneh, suara dan bacaan Wali Paidi mirip Imam Masjidil Haram. Ia baru sadar kalau suara Wali Paidi jelek sungguhan setelah salam.

    "Sampeyan disini saja, dan mulailah berdzikir seperti yang sampeyan biasa lakukan, ingat pesan saya tadi," pemuda itu hanya menganggukkan kepala.

    Lampu mushalla kemudian dimatikan setelah jamaah pulang. Pemuda itu sendirian. Ia duduk bersila, membaca fatihah, tawassul kepada Kanjeng Nabi Muhammad dan guru-gurunya. Itu adalah wadhifah (kebiasaan) sang pemuda sebelum meneruskan membaca wirid yang selama ini selalu istiqamah dia baca.

    Dan, wuuzzz, angin yang tadinya menghembus biasa berubah kencang. Benda-benda yang berada di dalam musholla mulai hilang satu persatu. Bahkan dirinya juga terasa ikut hilang. Saat merasakan tubuhnya hilang, tampak cahaya putih kecil dari arah mihrab.

    Hanya cahaya itu yang tampak di hadapan sang pemuda. Semuanya hilang. Ia mulai mendengar suara orang, lalu-lanang membaca takbir dan tahmid. Cahaya kecil itu terlihat mulai membesar hingga terang penglihatan matanya.

    Sang pemuda melihat bangunan segi empat tertutup kain hitam yang dikitari banyak orang. MasyaAllah, ternyata pemuda ini telah berada di Makkah, tepatnya di Masjidil Haram bagian dalam. Untuk meyakinkan diri, dia meletakkan tangan di atas marmer masjid. Ia merasakan semacam daya hangat mengalir ke nadi, tangannya.

    "Ya Allah, ini marmer sungguhan. Ini Makkah betulan!".

    Ratusan ribu orang berpakain ihram ia saksikan sedang berthawaf. Mereka bersahutan memuji Allah. Namun, buru pemuda ini teringat pesan Wali Paidi. Ia duduk dan mulai membaca,

    "La Haula wala Quwwata Illa Billah"

    Tiga kali kalimat itu ia baca. Bumi Makkah serasa bergoncang seperti gempa. Tubuhnya terguling. Dalam gelap, tubuhnya menabrak sesuatu yang ia tidak tahu. Angin kencang hilang, ia membuka mata. Deg, ternyata dia sekarang berada di atas tumpukkan sampah. Dikira Makkah, ternyata nyasar ke TPA (Tempat Pembuangan Akhir) sampah. Hahaha. [dutaislam.com/ab]

    Apa yang dilakukan selanjutnya, bersambung ke Edisi (5) Sang Wali Beri Amalan Cepat "Cling" Naik Haji Tanpa Ijazah Doa Wirid

    Biar paham, baca edisi sebelumnya:
    1. Wali Paidi (Bag. 1) Hanya Wali Indonesia yang Kemana-Mana Bawa Rokok dan Kopi
    2. Wali Paidi (Bag. 2) Gagal Pakai "Doa Lipat Bumi", Wali Ini Balik Pulang Naik Pesawat
    3. Wali Paidi (Bag. 3) Hanya Karena Punya Rokok Tapi Tak Ada Korek, Kerajaan Jin Diobrak-Abrik Wali Sakti Ini

    Rubrik:

    paidi
    Terimakasih telah membaca Portal Dutaislam.com (DI). Kami bagian dari jaringan admin web Aswaja. Jika tertarik berlangganan artikel DI, silakan klik FEED. Punya naskah layak terbit? Silakan klik KIRIM NASKAH. Ingin produk dikenal luas, silakan klik IKLAN
  • BEBAS BERKOMENTAR:

    2 komentar

    Tak tungguuuuuu lo 😂😂😁😁

    Lanjutane kudu luwe koplak...