Senin, 25 April 2016

Sejarah Madrasah TBS di Masa Awal Berdirinya Nahdlatul Ulama

Oleh M Abdullah Badri

DutaIslam.Com - Ada yang distorsif ketika sejarah ditulis bukan oleh pelaku atau tidak didengar langsung dari aktor utama. Sejarah Madrasah Taswiquth Thullab Salafiyah (TBS) Kudus pernah mengalami pengaburan fakta karena ditulis bukan oleh alumni. Kata KH. Choirozyad TA, penulis sejarah TBS yang serampangan itu pernah dijewer oleh pengurus karena ditayangkan di dunia maya tanpa verifikasi data berbasis jurnalisme keterangan yang matang.    

Pada waktu itu, Kyai Noor Khudlrin, tinggal di sebelah Barat KH. Ma’mun Ahmad, didatangi oleh alumni dari al-Azhar. Namanya Kyai Abdul Muhith bin Rahmat, aslinya mukim di depan masjid Langgar Dalem, Kudus. Dalam pertemuan tersebut,[1] ia merasa prihatin di Kudus tidak ada madrasah formal.

Baca juga: (Mantan Ketua DPRD Kudus Pernah Jadi Ketua IKSAB)

Keinginan Kyai Muhith di atas diamini oleh Kyai Noor Khudlrin dengan menyedikan lahan kosong di sebelah selatan Ponpes Tasywiquth Thullab (sekarang bangunan MI TBS). Nama yang digunakan pun mengikuti nama pondok pesantren. Terbentuklah madrasah pada 7 Jumadil Akhir 1347 H Tahun Alif, bertepatan 24 November 1928.

Madrasah Tasywiquth Thullab disingkat TB, bukan TT, karena mengambil dua huruf depan dan belakang. Akronim tersebut sengaja digunakan karena disamakan dengan tradisi penomoran dokar (andong) di Kudus pada waktu itu yang menggunakan singkatan KS (KuduS). Karena Belanda masih menjajah nusantara, Tasywiquth Thullab ditambah dengan kata school. Jadilah akronim TBS.

Selain Kyai Muhith, yang mengajar pertama kali di madrasah baru tersebut adalah Habib Abdillah al-Jufri asli Yaman, dulu sebutan Habib Abdillah adalah ulaiti (pendatang)[2]. Beliau adalah kakek pemilik Toko Murah Kudus dan juga kakek Habib Muhammad Alatas bin Habib Muhsin Alatas yang punya banyak stasiun pompa bensin itu.

KH Nur Khudlrin memilih hanya mengurusi madrasah di luar mengajar. Ini berbeda dengan Habib Abdillah dan Kyai Muhith, yang hanya mengambil peran sebagai guru saja dan tidak masuk kepengurusan Madrasah TBS era pertama. Yang menjadi pengurus TBS pertama ialah menantu KH Nur Khudzrin, yakni KH. Abdul Jalil, keturunan KH Mutamakkin asli Bulumanis, Kajen, Pati. Ia pernah lama ngaji dan tinggal di Makkah, Hijaz (sekarang Saudi Arabia).

KH Turaichan ditarik juga untuk mengajar, padahal usianya masih 13 tahun. Karena paling muda, Kyai Turaichan merangkap posisi sebagai pengajar sekaligus pelajar/murid. Pagi mengajar, siangnya diajar oleh Habib Abdillah. Menurut Kyai Zad, Habib Abdillah kalau mengajar tafsir Jalalain kala itu apal-apalan, artinya tanpa teks. Begitu juga Kyai Muhith, mengajarnya tidak membawa kitab ke kelas. Apal-apalan. Atas dasar ini, KH Turaichan bisa disebut sebagai pengajar pertama dan muthakhorrijin pertama.

Kakak Kyai Turaichan, Kyai Muslihan, juga mengajar di sana. Ketika itu, sistem pengajaran masih menggunakan sifir awal, sifir tsani, sifir tsalits. Kemudian ada qismul awal hingga qismul khomis. Sampai tahun 1936, KH Ma’mun Ahmad belum sekolah di Madrasah TBS. “Sejarah ini pernah saya buka pada Harlah TBS ke-88,” tutur KH. Choirozyad, di rumahnya, Langgar Dalem 208, Kudus (22 April 2016).

KH Hadziq, paman Kyai Zad (kakak Kyai Turaichan), ayah almarhum KH. Rofiq Hadziq, guru TBS yang juga imam shalat masjid Menara Kudus masih menjadi lurah pondok pesantren Tasywiquth Thullab, Baletengahan, Kudus.

Madrasah TBS memang mangambil dari nama pondok pesantren yang dulu diasuh KH. Ahmad tersebut. Namun yang ikut berpartisipasi tentunya bukan lurah, melaikan menantu beliau, yakni Kyai Nur Khudzrin dan Kyai Abdul Jalil, menantu Kyai Nur Khudlrin. Dalam ingatan Kyai Zad, Kyai Hadziq juga belum tercatat sebagai guru awal madrasah TBS.

“Kyai Rofiq kakak sepupu saya, baru pindah sekolah dari Mua’awanatul Muslimin, Kenepan Kudus ke TBS itu waktu saya di kelas lima TBS. Kyai Rofiq pindah dari Kenepan bersama Kyai Mansur dan Kyai Faiz. Semuanya satu kelas dengan saya bersama Pak Afif, Pak Abdullah Zaini Nadhirun dan Pak Sofwan Amir. Pak Chusnan mantan ketua PCNU Kudus sudah kelas enam,” jelas Kyai Zad.

Sistem Pengajaran TBS Awal
Pada awal berdiri, di TBS ada sistem yang dalam bahasa Belanda disebut eksamen. Yakni semacam munaqosah atau imtihan siswa tahap akhir. Yang didatangkan sebagai guru penguji dalam muwadda’ah (pamitan akhir tahun) untuk eksamen ini adalah Kyai Sholeh Tayu, Pati, menantu Kyai Asnawi, Bendan, Kudus.[3]

Dengan sistem inilah, kata Kyai Choirozyad, lulusan kelas 5 madrasah ibtida’iyah TBS mutunya melebihi keluaran madrasah aliyah sekarang, bahkan perguruan tinggi sekalipun. Buktinya, guru dan murid waktu itu kalau surat-menyurat menggunakan bahasa Arab tanpa titik. Bahkan Kyai Tur sendiri, karena kualitas yang mumpuni, bukan hanya mengajar falak saja, tapi juga fisika.

Surat-menyurat yang dimaksud bukan surat ijin, namun semacam korespondensi ketika murid menemukan kemusykilan. Misalnya, ketika Kyai Turaichan menemui kesulitan soal falakiyah, surat berbahasa Arab kadang ditulis ke Mbah Jalil untuk mendapatkan jawaban. “Mbah Jalil terkenal ahli Ilmu Falak karena lulusan Mesir juga,” papar Kyai Zad.

Cara lain yang ditempuh Mbah Tur untuk mendapatkan jawaban kadang dengan membuat al-manak versi masing-masing. Lalu diperbandingkan. Ketika itu, al-manak Mbah Jalil jadi rujukan penanggalan Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU), Jakarta. Mbah Jalil inilah yang tercatat sebagai penyusun “Ahkamul Fuqoha”, buku kumpulan hasil Muktamar waktu menjabat Katib Syuriah PBNU, kala Hadzratus Syaikh Hasyim As’ary masih menjadi Rais Akbar dengan Ketua Tanfidziyah pertama KH. Hasan Gipo alias Tsaqifuddin (menjabat 1926-1952).

Dulu, Madrasah TBS punya jargon “Memperbanyak Ilmu dan Mengurangi Kebodohan”. Kalimat itu dipilih karena jawami’ul kalim (kalimat luas yang mencakup semua hal terkait dengannya). Adalah tidak mungkin menghabiskan ilmu Allah. Begitu juga tidak mungkin memberantas kebodohan secara total. Di dunia ini, pasti ada bodoh dan pintar.

Dari School ke Salafiyah
Seiring berjalannya waktu, KH. Abdul Jalil, menginginkan agar akronim “S” diubah mengingat Belanda sudah tidak lagi bercokol di Indonesia. Penambahan nama school sendiri dulunya yang membuat adalah Kyai Jalil. Penyertaan school di belakang Tasywiquth Thullab berjalan sejak berdiri hingga tahun 1970.

Ada yang usul mengganti school dengan kata Sunniyah dan Salafiyah. Kehendak tersebut diajukan oleh dua orang perwakilan dewan guru, yakni KH. Machin (alm) dan KH. Sya’ban (alm) ke KH Turaichan Tajus Syarof[4] yang waktu itu menjadi penasehat aktif[5] Madrasah TBS (sudah tidak mengajar sekitar tahun 60-an). Kebetulan yang mendampingi adalah KH Choirozyad.

Pergantian kata school, menurut perwakilan dewan guru itu, dianggap perlu karena Indonesia sudah merdeka dan tidak pantas kalau nama madrasah kebelanda-belandaan. Pertimbangan pemilihan antar dua kata diajukan secara resmi ke penasehat agar singkatan TBS masih tetap namun akronimnya diganti, bukan school lagi.

Menurut Kyai Turaichan, sunniyah dan salafiyah artinya sama, yakni sama-sama positif. Namun, salafiyah dipilih karena mengikuti nadzam: fatabiis sholiha mimman salafa, wa janibil bid’ata mimman khalafa - wakullu khairin fit tiba’i man salaf, wakullu syarrin fib tida’i man khalaf. Artinya: ikutilah orang shaleh dari zaman dahulu, jauhilah hal-hal baru dari masa kekinian – segala yang baru itu mengikuti orang dahulu, dan segala yang buruk itu karena bid’ah orang sekarang.

Riyadlah Para Kyai
Para pendiri dan guru-guru di awal Madrasah TBS dijalankan, selain alim dan lulusan Timur Tengah semua (Makkah, Yaman dan Mesir), mereka adalah orang-orang yang ahli riyadlah atau tirakat (topo broto). Para guru zaman dahulu tidak pernah membawa uang banyak ke sekolah karena habis digunakan untuk membeli kitab.

“Bahkan ibu saya itu dulu yang paling kerja keras karena Bapak sibuk ngajar. Pagi mbordir, sore dapat uang, saya yang kemudian membeli minyak gas, beras, gula untuk kebutuhan sehari-hari,” ujar Kyai Zad.

Jadi, bisyaroh mengajar di TBS tidak cukup untuk kebutuhan hidup. Paling-paling dan kadang kala mendapatkan bonus dari mengajar kalau mau mengambil kelapa hasil kebun TBS di dukuh Kajan Desa Krandon. Namun, lama-kelamaan, buah kelapa itu kian menumpuk di sekolah karena kerepotan dibawa pulang ke rumah oleh beberapa guru yang mengajar.

Saking lamanya, menurut Kyai Zad, kelapa banyak yang thukul (tumbuh) di sekitaran sekolah. Akhirnya, KH Ma’mun Ahmad mengusulkan agar kelapa-kelapa tersebut dilelang untuk keperluan para guru di sekolah: tumbas wedang di sela-sela mengajar. Bahkan ada guru yang membawa uang saku untuk kepentingan membeli peralatan sekolah semacam kapur dan buku tulis. “Meskipun begitu, ternyata ada juga yang tega menuduh guru mencuri uang sekolah. Sampai sekarang beliau sehabis sholat selalu saya kirimi Fatihah,” kenangnya.

Atas dasar kondisi inilah. KH. Abdul Jalil memperjuangkan adanya uang masuk dari murid melalui sistem i’anah syahriyah (iuran bulanan). Terjadi polemik antara pendiri, KH Muhith, dengan Kyai Abdul Jalil, pengurus TBS era itu. Menurut Kyai Muhith, orang yang ngaji agama tidak etis ditarik iuran dengan alasan apapun. Kyai Muhith menjamin seluruh penghasilan sawahnya akan diberikan semua kepada para guru yang mengajar di TBS.

Kyai Jalil membalas, sawah tidak bisa selamanya dijadikan jaminan pemasukan madrasah terutama ketika mengalami gagal panen. Makan itu pasti, sawah itu tidak pasti memberikan keuntungan. Komunikasi berjalan dinamis dan alot antar keduanya hingga berujung pada pengunduran Kyai Muhith karena Kyai Jalil bersikukuh menjalankan rencana i’anah.

Setelah mundur dari TBS, Kyai Muhith mendirikan sekolah Ma’ahid, yang memang di awal-awal berdirinya tidak ada tarikan i’anah karena sawahnya sudah mencukupi kebutuhan sekolah. “Jadi mundurnya Kyai Muhith itu bukan masalah akidah. Murni hanya perbedaan aturan sistem organisasi,” papar Kyai Choirozyad.

Jika ditelusuri, Kyai Muhith itu tidak berafilasi kepada NU maupun Muhammadiyah. Menurut keterangan almarhum Kyai Ma’ruf sepuh dan Kyai Hambali, yang keduanya pernah mengajar di Ma’ahid, Kyai Muhith itu sering bilang “tidak hapal tahlilan” ketika diminta memimpin hajatan tahlilan masyarakat sekitar. Dari sini, kedua kyai sepuh itu menyebut Kyai Muhith “kualat dengan tahlilan” sehingga keturunannya banyak yang anti tahlil hingga Ma’ahid berubah dari niat awal berdirinya, seperti sekarang ini.

Menurut keterangan penjaga kebersihan makam di Krapyak, sebagaimana dituturkan oleh ustadz Arif, guru MTs TBS sekarang, tidak ada yang menziarahi makam Kyai Muhith kecuali anak-anak TBS waktu harlah dilaksanakan. “Baru dua kali harlah, siswa TBS ziarah ke makam Kyai Muhith,” ujar Arif.

Jika Kyai Muhith dimakamkan di kompleks pemakaman umum Krapyak, Kyai Jalil makamnya ada di Makkah, wafat ketika menjalankan ibadah haji. Sebagai ganti, bisa ziarah ke makam putranya, yakni Kyai Hamdan, di Krapyak, alumni TBS juga . Kyai Hamdan inilah yang dulu ketika di Mesir seangkatan dengan almarhum Gus Dur, Gus Mus, dan Kyai Farouk Tamyiz (alumni TBS yang sekarang berdomisili di Belanda).

Kenang-kenangan waktu tiba di Mesir setengah abad lalu. Dari kiri: Farouk Tamyiz Khudlory (asli Kudus berdomisili di Den Haag, Belanda), almarhum Gus Dur, Gus Mus, almarhum KH Abdul Wahab Chafidz (Rembang), Ustadz Abdullah Syah (Medan). Foto: www.dutaislam.com
Guru-guru TBS dari awal hingga akhir inilah yang harus dihormati dan diingat, diziarahi makamnya, dikirimi doa tahlil dan Fatihah bagi yang sudah meninggal. Antara lain, guru TBS era awal adalah Pak Muhdi, pemilik Toko Kitab al-Muhdi Kudus. Lalu ada Pak H Machin, toko kertas Jl. Sunan Kudus. Pak Kyai Dahlan, ayah Kyai Halim Piji, Kudus, juga pernah menjadi guru TBS. 

Bahkan kalau perlu, para guru tersebut bisa dituliskan sejarah dan peran-peran penting mereka di masyarakat. Gunanya agar tidak ada tadlis (pengaburan) dan pembelokan sejarah atas nama kepentingan kelompok.

Jika tidak ada yang menulis, maka, sejarah hanya akan menjadi dzikrul hawadits (cerita dongeng) atas dasar qila wa qila (katanya dari katanya atau konon kabarnya). Akhirnya menjadi lemah karena tidak didukung fakta sejarah yang kuat. “Sejarah TBS itu bisa dirunut. Bulan, hari, pasaran hingga sri-nya ada semua,” ujar KH Choirozyad. [dutaislam.com/ab]



[1] Kakak KH Ma’mun bin Ahmad, bernama Muslimatun diperistri KH Nur Khudlrin, paman dari Ibu Na’iyul Khoth, istri guru dan alumnus TBS KH Arwan, Dawe, Kudus.
[2] Ada dua habib asli dari Yaman yang mukim di Kudus, yakni Habib Abdullah bin Umar Ba’aqil dan Habib Abdillah al-Jufri. Yang pertama bergelut di bidang ekonomi, yang kedua di pendidikan, mengajar di TBS.
[3] Putra Kyai Sholeh, yakni Kyai Mujib adalah menantu Mbah Asnawi dari putri hasil pernikahan dengan istri kedua, Hamdanah, janda muda Mbah Nawani Banten. Istri Mbah Asnawi ada dua, yang pertama, Mbah Dasih bin Abdullah Faqih yang memiliki putra bernama Kyai Zaini. Kedua, Ibu Hamdanah asli Semarang, istri kedua Mbah Asnawi yang dinikahi pada usia 16 tahun atas wasiat gurunya Mbah Nawawi Banten, punya putra Mbah Zuhri lalu melahirkan Pak Minan, Pak Ni’am, Bu Alawiyah dan istrinya Kyai Mujib Sholeh, Tayu, Pati.
[4] Nama Tajus Syarof ini adalah singkatan dari Turaichan bin Adjhuri (Ta-J, bermakna mahkota, adalah singkatan dari Turaichan bin Ajhuri) dan Sarofuddin, kakek KH Turaichan. Penamaan ini dipakai setelah pulang haji pada tahun 1969. Nama ini belum digunakan ketika Kyai Turaichan menduduki jabatan sebagai anggota konstituante pada 1955, berkantor di Bandung, Jawa Barat.
[5] Maksud aktif disini adalah tetap memantau berjalannya kepengurusan madrasah dengan kontrol. Baik diminta oleh guru/dewan guru ataupun tidak. Pernah suatu saat, Mbah Tur mendengar siswa TBS melafalkan tasfrifan fa’lan disebut sebagai isim masdar. Guru yang mengajar Nahwu-Shorof ketika itu, tanpa diminta, langsung dikirimi surat oleh Mbah Tur menggunakan bahasa Arab. Intinya, surat itu menegur secara halus dan menrangkan jika apa yang diajarkan itu kurang pas. Tidak ada isim masdar. Yang ada sebetulnya adalah masdar ghoiru mim. Penyebutan salah tersebut sangat dipedulikan Mbah Tur. 
Advertisement
edit post icon
POSTING LAIN Next Post
JUDUL LAIN Previous Post

1 komentar:

Tolong Sejarah para romo kyai diulas juga.

POSTING LAIN Next Post
JUDUL LAIN Previous Post
 

Ketik email Anda di bawah ini