Mengatasi Ganggan Psikologi Keluarga dengan Sufisme Islam
Cari Berita

Advertisement

Mengatasi Ganggan Psikologi Keluarga dengan Sufisme Islam

Duta Islam #01
Selasa, 24 Desember 2019

gangguan psikologis dalam komunikasi
Ilustrasi mengatasi gangguan psikologi dengan sufisme Islam. Foto: istimewa.
Oleh Putri Puspa Alkotdriyah

Dutaislam.com - Islam adalah agama monoteistik berdasarkan wahyu kepada Nabi Muhammad 1400 tahun yang lalu, yang tercatat dalam Al-Quran. Kata Islam dalam bahasa Arab berarti 'penyerahan', yang mencerminkan inti dari Islam itu sendiri dimana merupakan penyerahan kepada kehendak Allah.

Islam juga mengatur seluruh Muslim dengan kode perilaku, etika, dan nilai-nilai sosial, yang membantu mereka dalam toleransi dan mengembangkan strategi adaptif untuk menghadapi kehidupan yang penuh dengan berbagai kondisi.

Islam mengajarkan bagaimana hidup harmonis dengan orang lain seperti yang termaktub dalam Al-Qur'an,

وَابْتَغِ فِيمَا آتَاكَ اللَّهُ الدَّارَ الْآخِرَةَ ۖ وَلَا تَنْسَ نَصِيبَكَ مِنَ الدُّنْيَا ۖ وَأَحْسِنْ كَمَا أَحْسَنَ اللَّهُ إِلَيْكَ ۖ وَلَا تَبْغِ الْفَسَادَ فِي الْأَرْضِ ۖ إِنَّ اللَّهَ لَا يُحِبُّ الْمُفْسِدِينَ

Artinya:
"Dan carilah (pahala) negeri akhirat dengan apa yang telah dianugerahkan Allah kepadamu, tetapi janganlah kamu lupakan bagianmu di dunia dan berbuat baiklah (kepada orang lain) sebagaimana Allah telah berbuat baik kepadamu, dan janganlah kamu berbuat kerusakan di bumi. Sungguh, Allah tidak menyukai orang yang berbuat kerusakan". (QS Al-Qashas: 77).

Dari berbagai kejadian yang terjadi di kehidupan manusia, bukan hal yang tidak mungkin dapat menyebabkan gangguan psikologis bagi Muslim. Dari perspektif biologis, berbagai penelitian telah menemukan bahwa menjadi religius meningkatkan kepuasan dan kepatuhan pasien terhadap pengobatan.

Ini dapat diterapkan pada Islam dengan cara membantu kepatuhan terhadap pengobatan dengan mendorong umat Muslim untuk menjaga kesehatan mereka dengan mencari nasihat dan menerima perawatan karena kesehatan dianggap sebagai hadiah dari Allah Swt. yang harus dihargai.

Bertolak belakang dengan apa yang secara umum dipikirkan oleh masyarakat Barat bahwa umat Islam percaya bahwa penyakit mental disebabkan oleh roh-roh jahat atau yang berhubungan dengan roh jahat.

Ulama Muslim termasuk Ibnu Sina (dikenal di Barat sebagai Avicenna - pendiri Kedokteran Modern), menolak konsep tersebut dan memandang gangguan mental sebagai kondisi yang berdasarkan fisiologis.

Hal ini menyebabkan pembentukan rumah sakit jiwa pertama di Baghdad, Irak pada 705 SM oleh Ar- Razi (salah satu dokter Islam terbesar). Ini adalah rumah sakit jiwa pertama di dunia. Menurut pandangan al Razi, gangguan mental dianggap kondisi medis, dan diperlakukan dengan menggunakan psikoterapi dan obat perawatan.

Mengenai model psikososial, ada konseling Islam, yang mirip dengan konseling Barat dengan cara klien mencari bantuan dari orang yang memenuhi syarat sesuai untuk menangani masalah-masalah psikologis mereka, secara efektif diperoleh dari seorang pemuka agama.

Peran utama dari pemuka agama adalah memberikan saran yang akan sesuai dengan prinsip-prinsip Quran dan ajaran Nabi Muhammad Saw. Biasanya seorang Muslim mendekati pemuka agama untuk melakukan konseling tentang isu-isu kesehatan sosial, mental dan masalah perkawinan dan keluarga. Bentuk konseling terbukti efektif dalam meningkatkan tingkat penyesuaian perkawinan pada pasangan yang tidak kompatibel.

Baca: Bisakah Sufisme dan Marxisme Disatukan Jadi Sufi Marxis?

Model lain dari konseling Islam adalah pengobatan tradisional. Di sini berupa 'orang pintar' atau pemuka agama yang berlatih berbagai ritual untuk menyembuhkan klien. Model ini menjelaskan penyakit atau masalah pribadi sebagai kepemilikan oleh roh (jin).

Solusi untuk penyembuhan adalah mengusir roh, melalui membaca Al-Qu'ran, doa, bermain musik, menari, dan berbagai cara lainnya untuk mengeluarkan roh dari tubuh klien, yang kemudian membebaskan orang dari penderitaan. Selanjutnya, bukti menunjukkan bahwa pengobatan tradisional Islam bekerja terutama untuk mengobati gejala neurotik.

Konseling Sufisme Islam

Sufisme adalah model ketiga konseling Islam, di mana dilatih oleh ahli Sufi (syaikh) yang memandu orang ke jalan Allah Swt. Hal ini berawal saat munculnya kebutuhan orang untuk menunjukkan jalan kepada Tuhan dan kemanusiaan serta menunjukkan komitmen untuk bertindak sesuai dengan bimbingan pemuka agama.

Dalam interaksinya dengan Sufi, orang ini mengekspresikan dirinya kepada guru sufi yang kemudian mengarahkan individu untuk tujuan detasemen dari dunia dan ke hadirat Allah. Hal ini biasanya dilakukan melalui doa-doa harian Islam dan menyembah dengan doa terus menerus doa dan nama-nama Allah untuk berzikir.

Sufisme dapat memiliki hasil terapi yang bermanfaat. Bahkan para ahli yang tidak setuju dengan konseling tradisional untuk klien Muslim sering menganggap tasawuf sebagai dasar dari model konseling asli dalam Islam.

Saat ini, ada kepentingan tumbuh di psikoterapi Islam dari negara-negara perspektif Barat, yang berarti penggabungan pandangan Islam tentang sifat manusia saat menggunakan strategi psikoterapi yang berbeda dan perawatan berbasis bukti untuk bantuan mengobati pasien Muslim. Terapi ini termasuk menggunakan metafora Quran, Sirah Nabi dan tradisi nya, serta biografi sahabat Nabi.

Telah diketahui secara luas bahwa psikoterapi adalah seni yang unik yang dikembangkan oleh masyarakat Barat selama abad ke-20; Namun, kita dapat menemukan psikoterapi yang banyak digunakan dalam mengobati gangguan mental di seluruh dunia selama berabad-abad sebelum telah dimulai oleh Barat.

Selama era keemasan peradaban Islam, para ulama Islam telah membahas konsep psikologi, psikiatri, psikoterapi, dan hubungan mereka dengan kesehatan mental. Misalnya, Abu Bakar Muhammad Zakaria Ar-Razi (925 SM) adalah dokter Muslim pertama yang memperkenalkan metode psikoterapi dan dia telah mencapai banyak keberhasilan dalam menemukan definisi, gejala dan kesehatan mental. Diskusi tentang kesehatan mental diterbitkan dalam bukunya yang berjudul 'El Mansuri' dan 'Al Tibb al-Ruhani'.

Selain dari yang telah dipaparkan sebelumnya, keluarga juga memiliki peran sebagai bagian dari terapi sosial menurut perspektif Islam. Keluarga merupakan komponen sosial-budaya yang penting karena merupakan unit dari masyarakat, yang memiliki dampak besar pada pengembangan kepribadian dan faktor potensial dalam gangguan kejiwaan yang berbeda.

Bowlby mengungkapkan bahwa kerugian permanen orangtua selama masa kanak-kanak dapat meningkatkan kerentanan terhadap bentuk-bentuk tertentu dari psikopatologi, misalnya, depresi. Islam memberlakukan peran keluarga dalam kehidupan Muslim dengan menekankan nilai-nilai agama, moral, dan etika. Psikiater dan pekerja sosial perlu mempertimbangkan dampak dari keterlibatan keluarga pada kesehatan mental individu, yang mungkin menjadi pisau bermata dua.

Di satu sisi, mungkin sebagai keluarga dapat membantu dalam mendukung pasien mengenai obat-obatan dan psikoterapi, yang membantu untuk meningkatkan hasilnya. Di sisi lain, dalam beberapa kasus keluarga akan mengganggu atas nama pasien yang diidentifikasi, meskipun mereka juga kekurangan dalam kepercayaan, sedangkan mereka berharap banyak.

Misalnya, mereka mungkin mencoba untuk mengontrol wawancara dengan menjawab pertanyaan-pertanyaan diarahkan pada klien saat mereka menahan informasi yang mungkin dianggap sebagai memalukan, mereka dapat mengganggu konsumsi obat-obatan pasien dan pilihan perawatannya.

Oleh karena itu, psikiater dan pekerja sosial harus mendidik diri mereka sendiri mengenai nilai-nilai dan sifat pola keluarga Islam, sehingga mereka dapat mengubah sensitifitas mendidik keluarga tentang kebutuhan yang diperlukan untuk hubungan yang pada akhirnya dapat membantu proses pengobatan yang akan diterapkan kepada pasien dan memudahkan pemulihan kondisi kejiwaan dari pasien. [dutaislam.com/ab]

Putri Puspa Alkotdriyah, 
mahasiswi semester VII Program studi Akuntansi 
UIN Syarif Hidayatullah Jakarta

Jual Kitab Kuning Pethuk
close
Iklan Flashdisk Kitab 32 GB