2400 Mahasiswa Unwahas Semarang Deklarasi Tolak Radikalisme
Cari Berita

Advertisement

Loading...

2400 Mahasiswa Unwahas Semarang Deklarasi Tolak Radikalisme

Duta Islam #01
Sabtu, 07 September 2019
Loading...

deklarasi unwahas anti radikalisme dan anti penindasan
Ribuan mahasiswa baru Unwahas Semarang deklarasi tolak radikalisme. Foto: Ubaid
Dutaislam.com - Sebanyak 2.400 mahasiswa baru Unversitas Wahid Hasyim Semarang mendeklarasikan anti penindasan, anti radikalisme, anti terorisme, dan pro terhadap NKRI.

Deklarasi itu dilakukan dengan membubuhkan tandatangan di kain putih di sela-sela pembukaan Pengenalan Kehidupan Kampus Bagi Mahasiswa Baru (PKKMB), di kampus Gunungpati, Sabtu (07/09/2019).

“Sebagai kampus Aswaja semua mahasiswa harus terbiasa dengan perbedaan suku, ras dan agama, sehingga kesatuan dan persatuan dapat terwujud di negeri tercinta ini,” ungkap Ahsanul Husna, ketua panitia.

Baca: Orientasi Keaswajaan, Unwahas Bentengi Mahasiswa dari Paham Radikalisme

Ahsan menambahkan, mahasiswa harus menjadi agen-agen perubahan di masyarakat, dengan maraknya paham radikalisme yang merongrong NKRI, wajib bagi mahasiswa untuk turut serta mengkampanyekan spirit-spirit anti radikalisme dan terorisme.

“NKRI adalah final, jangan pernah memberi ruang kepada mereka yang anti NKRI,” tegas Ahsan.

Deklarasi ini, kata Ali Imron, Kepala Bagian Kemahasiswaan Unwahas tidak berhenti pada sebatas seremonial. Dalam kegaitan perkuliahan maupun non akademik, para mahasiswa baru Unwahas akan diberi materi-materi tentang pentingnya merawat keragaman suku, agama, dan budaya yang ada di Indonesia.

“Keragaman adalah Keniscayaan, harus kita rawat,” tandas Ali Imron. [dutaislam.com/ab]

close
Banner iklan disini