Hikmah Dibalik Puasa Sunnah Sya’ban
Cari Berita

Advertisement

Loading...

Hikmah Dibalik Puasa Sunnah Sya’ban

Duta Islam #07
Senin, 29 Juli 2019
Loading...

Hikmah puasa sya'ban
Hikmah puasa sya'ban. Foto:: istimewa
DutaIslam.Com - Kita tahu bersama bahwa di bulan Sya’ban kita disunnahkan untuk memperbanyak puasa sebagai warming up (pemanasan) sebelum memasuki bulan Ramadhan. Kita dianjurkan memperbanyak puasa selama bulan Sya’ban.

A’isyah radliallahu ‘anha mengatakan :

مَا رَأَيْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ اسْتَكْمَلَ صِيَامَ شَهْرٍ إِلَّا رَمَضَانَ، وَمَا رَأَيْتُهُ أَكْثَرَ صِيَامًا مِنْهُ فِي شَعْبَانَ “

Artinya:
Saya tidak pernah melihat Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam berpuasa sebulan penuh kecuali di bulan Ramadhan, saya juga tidak melihat beliau berpuasa yang lebih sering ketika di bulan Sya’ban.” (HR. Bukhari 1969 dan Muslim 782).

Baca: Hukum Shalat Nisfu Syaban

Dari Ummu Salamah, beliau juga mengatakan,

أَنَّهُ لَمْ يَكُنْ يَصُومُ مِنَ السَّنَةِ شَهْرًا تَامًّا إِلاَّ شَعْبَانَ يَصِلُهُ بِرَمَضَانَ.

Artinya:
Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dalam setahun tidak berpuasa sebulan penuh selain pada bulan Sya’ban, lalu dilanjutkan dengan berpuasa di bulan Ramadhan.”

Dalam bulan Sya'ban tidak ada perintah puasa khusus untuk pertengahan Sya’ban. Akan tetapi berdasarkan dalil yang telah disebutkan bahwa, menganjurkan untuk memperbanyak dalam mengerjakan puasa Sya'ban sebagaimana yang telah dikerjakan oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam.

Hikmah Puasa Sya’ban


Ulama berselisih pendapat tentang hikmah dianjurkannya memperbanyak puasa di bulan Sya’ban, mengingat adanya banyak riwayat tentang puasa ini. Pendapat yang paling kuat adalah keterangan yang sesuai dengan hadist dari Usamah bin Zaid, beliau bertanya: “Wahai Rasulullah, saya belum pernah melihat Anda berpuasa dalam satu bulan sebagaimana Anda berpuasa di bulan Sya’ban.

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

ذَلِكَ شَهْرٌ يَغْفُلُ النَّاسُ عَنْهُ بَيْنَ رَجَبٍ وَرَمَضَانَ، وَهُوَ شَهْرٌ تُرْفَعُ فِيهِ الْأَعْمَالُ إِلَى رَبِّ الْعَالَمِينَ، فَأُحِبُّ أَنْ يُرْفَعَ عَمَلِي وَأَنَا صَائِمٌ

Artinya:
Ini adalah bulan yang sering dilalaikan banyak orang, bulan antara Rajab dan Ramadhan. Ini adalah bulan dimana amal-amal diangkat menuju Rab semesta alam. Dan saya ingin ketika amal saya diangkat, saya dalam kondisi berpuasa.” (HR. An Nasa’i, Ahmad, dan sanadnya dihasankan Syaikh Al Albani)

Lalu kenapa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam tidak puasa penuh di bulan Sya’ban?

An Nawawi rahimahullah menuturkan bahwa para ulama mengatakan, “Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam tidak menyempurnakan berpuasa sebulan penuh selain di bulan Ramadhan agar tidak disangka puasa selain Ramadhan adalah wajib. ”(Syarh Muslim, 4/161)

Di antara rahasia kenapa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam banyak berpuasa di bulan Sya’ban adalah karena puasa Sya’ban ibarat ibadah rawatib (ibadah sunnah yang mengiringi ibadah wajib). Sebagaimana shalat rawatib adalah shalat yang memiliki keutamaan karena dia mengiringi shalat wajib, sebelum atau sesudahnya, demikianlah puasa Sya’ban. Karena puasa di bulan Sya’ban sangat dekat dengan puasa Ramadhan, maka puasa tersebut memiliki keutamaan. Dan puasa ini bisa menyempurnakan puasa wajib di bulan Ramadhan. (Lihat Lathoif Al Ma’arif, Ibnu Rajab, 233)

Baca: Ada Apa di Malam Nisfu Syaban?

Jika kita perhatikan dari semua hadis di atas, kita menyimpulkan bahwa puasa sya’ban yang dilakukan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam adalah puasa sebulan penuh. Bukan khusus di pertengahan bulan Sya’ban.

Orang yang secara sengaja mengkhususkan puasa hanya di nishfu Sya’ban, sementara dia tidak puasa di tanggal-tanggal yang lain, tidak sesuai dengan praktek Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam di atas. [dutaislam/ka]
Loading...