Bantah Logika Cocoklogi Hadis 'Khilafah Bangkit 2024' Ustadz Baiquni, Gus Nadir Geram
Cari Berita

Advertisement

Bantah Logika Cocoklogi Hadis 'Khilafah Bangkit 2024' Ustadz Baiquni, Gus Nadir Geram

Duta Islam #03
Minggu, 16 Juni 2019

Gus Nadir (kiri) membantah pendapat Ustadz Rahmat Baiquni (kanan) mengenai kebangkitan khilafah 2024. Foto: Istimewa.
DutaIslam.Com - Lagi-lagi Ustadz Rahmat Baiquni mendapat sorotan serius kerena pernyataannya yang kontroversial. Setelah menyebut bahwa Habib Rizieq dianggap sebagai ulama yang akan membaiat Imam Mahdi, Ustadz 'Segitiga' ini menyebut bahwa khilafah akan bangkit 2024.

Baca: Pakai Logika Sederhana, Guntur Romli Umpamakan Ustadz Baiquni dengan Abu Jahal

Dalam salah satu rekaman ceramahnya yang viral di media sosial, Ustaz Baiquni mendasarkan pendapatnya pada Hadis Riwayat Abu Daud yang menyatakan bahwa setiap seratus tahun akan muncul khilafah baru. Dengan logika cocoklogi bahwa masa kehilafahan Turki Utsmani runtuh pada 1924, maka masa khilafah berikutnya akan bangkit pada 2024.

"Turki Utsmani berakhir tahun berapa? 1924. 3 Maret 1924. Andaikan 13 Maret 1924 angka kejayaan Islam sebelum kita, maka kejayaan berikutnya kapan? Tambah 100 tentunya..," ujar Ustaz Baiquni dalam video yang diunggah akun Twitter Chusnul Khotimah, Sabtu (15/06/2019).
Pendapat Ustadz Baiquni dalam video berdurasi 2:16 detik tersebut membuat Rois Syuriah PCI NU Australia-New Zealand Nadirsyah Hosen (Gus Nadir) bereaksi serius. Gus Nadir mengatakan, apa yang dikatakan Ustadz Baiquni hanya cocoklogi yang sudah sering dilakukan.

Menurut Gus Nadir, tidak ada kaitannya Hadis Abu Daud tersebut dengan kemunculan khilafah. Karena yang kata 'mujaddid' yang dimaksud dalam hadis tersebut adalah kumpulan para ulama. Bukan khilafah sebagaimana dikatakan Ustadz Baiquni.

Gus Nadir juga merekomendasikan bahwa memahami hadis tersebut setidaknya harus membuka Kitab Syarah 'Ainul Ma'bud. Sebaliknya, tidak ngasal seperti Ustadz Baiquni.

"Ini cocokologi yang kesekian kali dari Ustaz Segitiga ini. أن التجديد يكون في جماعة من أهل العلم. Gak ada kaitannya denga kemunculan kembali khilafah. Mujadid yang dimaksud itu kumpulan para ulama. Memahami Hadits Abu Dawud itu harus buka kitab syarah ‘Aunul Ma’bud, jangan ngasal," ujar Gus Nadir, Sabtu (15/06/2019).
Hingga berita ini diturunkan, tanggapan Gus Nadir melalui akun Twitternya tersebut telah diretweet sebanyak 1.4K, mendapatkan  like 2.7K kali, dan 285 komentar.

"Tetap semangat dan sabar ya Gus prof untuk memberikan pencerahan pada kami. Agar semakin banyak saudara kita yang tersadar lalu tergerak mau belajar untuk menjadi pribadi yang lebih baik," balas akun bernama Bayu Nugra memberikan semangat kepada Gus Nadir. [dutaislam.com/pin]

close
Download Aplikasi Berkah Sahabat Beribadah