Keutamaan Puasa Enam Hari di Bulan Syawal
Cari Berita

Advertisement

Loading...

Keutamaan Puasa Enam Hari di Bulan Syawal

Duta Islam #04
Kamis, 23 Mei 2019
Loading...

Penjelasan keutamaan puasa enam hari bulan Syawal (sumber:istimewa)
Meskipun Ramadhan telah berlalu, umat Islam mempunyai banyak kesempatan untuk meraih keberkahan di bulan Syawal. Di bulan Syawal, masih banyak amal ibadah yang dianjurkan untuk dikerjakan oleh umat Islam.

DutaIslam.Com - Selepas menjalani ibadah puasa Ramadhan dan merayakan kemenangan di hari yang fitri, ada amalan utama yang disunnahkan bagi umat Islam untuk dikerjakannya. Amalan utama tersebut adalah puasa enam hari di bulan Syawal.

Menjalani ibadah puasa selama enam hari di bulan Syawal seakan-akan memulai kembali petualangan dalam mencari keberkahan. Setelah sebulan ekspedisi keberkahan di bulan Ramadhan, kini umat Islam menata semangat lagi untuk melakukan puasa lagi selama enam hari.

Baca: Ini Lafadz Niat Puasa Syawal Beserta Dalilnya Lengkap

Puasa enam hari di bulan Syawal mempunyai keutamaan dan keberkahan yang sangat besar. Di dalam suautu riwayat dijelaskan, puasa enam hari di bulan Syawal beserta puasa Ramadhan laiknya orang berpuasa selama satu tahun.

Salah satu keutamaan puasa enam hari di bulan Syawal berlandaskan hadis yang diriwayatkan Imam Muslim.

من صام رمضان ثم أتبعه بست من شوال كان كصيام الدهر" رواه مسلم

“Barang siapa yang berpuasa Ramadhan kemudian berpuasa enam hari di bulan Syawal, maka dia berpuasa seperti setahun penuh.” (HR. Muslim).

Baca: Benarkah Puasa Syawwal Penanda Maqbulnya Puasa Ramadhan?

Makna pahala puasa Ramadhan beserta puasa 6 hari di bulan Syawala terbilang seperti puasa satu tahun itu artinya kebaikan puasa tersebut menyamai kebaikan puasa satu tahun. Para ulama menilai bahwa satu kebaikan dibalas dengan sepuluh kebaikan. Jika dalam satu bulan ada 30 hari, berarti 30 hari X 10 = 300 hari, kemudian 6 hari Syawal X 10 = 60 hari. Maka total keseluruhan adalah 360 hari. Dengan demikian, pahala puasa satu bulan Ramadhan beserta enam hari di bulan Syawal bernilai seperti puasa satu tahun.

Syekh Abdullah bin Abdullah Bassam mengatakan, hadis puasa enam hari di bulan Syawal terbilang hadis yang sahih dengan periwayatan dari Imam Muslim. Hadis tentang puasa enam hari di bulan Syawal juga diriwayatkan oleh imam hadis lain seperti Imam Ahmad, Abu Dawud dan Tirmidzi. Sehingga, hadis tersebut tergolong hadis mutawatir.

Puasa enam hari di bulan Syawal disunnahkan mulai tanggal kedua. Sebab, tanggal satu Syawal termasuk hari yang diharamkan berpuasa. Sahabat Abu Sa'id al-Khudri berkata:

عن عمر بن الخطاب وأبي هريرة وأبي سعيد رضي الله عنهم أن رسول الله صلى الله عليه وسلم نهى عن صوم يوم الفطر ويوم الأضحى

“Rasulullah SAW melarang berpuasa pada dua hari raya, yakni idul fitri dan idul adha".
 
Praktik puasa enam hari di bulan Syawal sama seperti melaksanakan puasa Ramadhan. Hanya saja niat di dalam puasa Syawal, tidak harus mabitun niyah (niat di malam hari).

Baca: Belum Qadha Puasa Sampai Ramadhan Lagi? Ini Denda yang Harus Dibayar

Puasa enam hari di bulan Syawal tidak diharuskan melakukannya secara berturut-turut. Umat Islam boleh melakukan puasa enam hari secara terpisah atau berselang. Yang terpenting puasa tersebut dilakukan di bulan Syawal. Namun, puasa enam hari di bulan Syawal dilakukan secara berturut-turut lebih baik dan lebih utama. Hal itu berlandaskan Surat Ali Imran ayat 133.

  وسارعوا إلى مغفرة من ربكم وجنة عرضها السماوات والأرض أعدت للمتقين

“Bersegeralah kamu mencari ampunan dari Tuhanmu dan mendapatkan surga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan bagi orang-orang yang bertakwa” (QS. Ali Imran: 133).

Puasa enam hari di bulan Syawal merupakan kebiasaan para salaf salih terdahulu. Demikian penjelasan keutamaan puasa enam hari di bulan Syawal, semoga bermanfaat bagi umat Islam pada umumnya. [dutaislam.com/in]
Loading...