Bau Harum Tubuh Rasulullah dan Minyak Wangi Kesukaan Beliau
Cari Berita

Advertisement

Loading...

Bau Harum Tubuh Rasulullah dan Minyak Wangi Kesukaan Beliau

Duta Islam #05
Sabtu, 04 Mei 2019
Loading...

wangian nabi muhammad
Ilustrasi minyak wangi kesukaan Rasulullah Saw. Foto: istimewa. 
Dutaislam.com – Bau wangi tubuh Rasulullah Saw. jadi keistimewaan tersendiri. Bukan hanya tubuh Rasulullah yang wangi, keringat beliau pun sangat wangi.

Hal itu terungkap dalam banyak riwayat hadits masyhur dalam kitab-kitab hadits masyhurah pula. Misalnya, dalam hadits berikut:

عَنْ اَنَسٍ قَالَ: كَانَ رَسُوْلُ اللهِ ص اَزْهَرَ اللَّوْنِ كَاَنَّ عَرَقَةُ اللُّؤْلُؤِ، اِذَا مَشَى تَكَفَّأَ وَ لاَ مَسِسْتُ دِيْبَاجَةً وَ لاَ حَرِيْرَةً اَلْيَنَ مِنْ كَفّ رَسُوْلِ اللهِ ص وَ لاَ شَمِمْتُ مِسْكَةً وَ لاَ عَنْبَرَةً اَطْيَبَ مِنْ رَائِحَةِ رَسُوْلِ اللهِ ص.
Artinya:
Dari Anas, ia berkata, "adalah Rasulullah SAW berkulit putih bercahaya (putih kemerahan), seolah-olah mutiara yang berkilauan. Apabila berjalan, beliau berjalan tegap. Dan aku belum pernah menyentuh sutra tebal atau sutra tipis yang selembut tapak tangan Rasulullah SAW, dan aku belum pernah mencium bau minyak wangi misk, maupun ambar yang lebih harum dari pada bau harumnya Rasulullah Saw. [HR. Muslim juz 4, hal. 1815]

Dan juga dalam hadits yang artinya:

عَنْ جَابِرِ بْنِ سَمُرَةَ قَالَ: صَلَّيْتُ مَعَ رَسُوْلِ اللهِ ص صَلاَةَ اْلاُوْلَى. ثُمَّ خَرَجَ اِلَى اَهْلِهِ فَخَرَجْتُ مَعَهُ فَاسْتَقْبَلَهُ وِلْدَانٌ. فَجَعَلَ يَمْسَحُ خَدَّيْ اَحَدِهِمْ وَاحِدًا وَاحِدًا. قَالَ: وَ اَمَّا اَنَا فَمَسَحَ خَدّى. قَالَ: فَوَجَدْتُ لِيَدِهِ بَرْدًا اَوْ رِيْحًا كَاَنَّمَا اَخْرَجَهَا مِنْ جُئْنَةِ عَطَّارٍ

Artinya:
Dari Jabir bin Samurah, ia berkata, "Aku pernah shalat bersama Rasulullah SAW pada awal waktu, kemudian beliau menemui keluarganya dan aku mengikuti beliau, lalu beliau bertemu dengan anak-anak. Lalu beliau mengusap kedua pipi mereka satu-persatu. "Jabir berkata, "Dan adapun terhadapku, beliau mengusap pipiku juga. Maka aku merasakan tangan beliau terasa dingin atau harum seakan-akan beliau baru mengeluarkannya dari tempat minyak wangi". [HR. Muslim juz 4, hal. 1812]

Selain badan dan keringat beliau yang berbau wangi, Rasulullah Saw. juga menyukai minyak wangi. Tercatat dalam hadits riwayat Nasa’i, Nabi Muhammad Saw. pernah memakai minyak wangi ambergris.

عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ عَلِيٍّ قَالَ سَأَلْتُ عَائِشَةَ أَكَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَتَطَيَّبُ قَالَتْ نَعَمْ بِذِكَارَةِ الطِّيبِ الْمِسْكِ وَالْعَنْبَرِ

Artinya:
Dari Muhammad bin Ali ia berkata, “Aku pernah bertanya kepada ‘Aisyah, ‘Apakah Rasulullah SAW memakai parfum? ia menjawab, “Ya! dengan minyak wangi misk dan ‘anbar.”

Ambergris adalah minyak wangi yang saat itu sangat mahal harganya di kalangan masyarakat Arab karena memiliki bau wangi seperti misik, yang baunya beraroma manis, bersahaja dan menyejukkan.

Misik atau kasturi juga menjadi minyak kesukaan khsusu Rasulullah Saw karena aromanya yang lembut, warnanya bening, tak terlalu menyengat sehingga membuat baunya tidak mudah hilang.

An-Nasa’i meriwayatkan bahwa Rasulullah Saw itu sangat suka sekali dengan misik. Beliau bersabda, "Yang terbaik dari wewangian kalian adalah (minyak) misik."

Saking sukanya kepada minyak wangi, Rasulullah juga menyebut minyak wangi sebagai kesenangan dunia, seperti diungkapkan dalam hadits, yang artinya:

“Kesenangan duniawi yang ku sukai adalah wanita dan minyak wangi. Dan dijadikan kesejukan mataku di dalam shalat”. (H.R. An-Nasa’i).

Jadi, memakai wangi-wangian adalah jelas bagian dari sunnah Rasulullah Saw. [dutaislam.com/uf]

close
Banner iklan disini