Jumat, 16 November 2018

Kisah dan Biografi Ibrahim bin Adham (Raja yang Jadi Sufi)

Makam Syeikh Ibrahim bin Adham
DutaIslam.Com - Ibrahim ibn Adham lahir di Balkh dengan nama Abu Ishak Ibrahim bin Adham pada tahun 168 Hijriah  atau 782 Masehi. Ibrahim bin Adham merupakan seorang raja di Balkh yakni sebuah daerah tempat awal perkembangan ajaran Budha. Kisah Ibrahim bin Adham adalah satu kisah yang cukup menonjol di masa awal kesufian.

Ibrahim bin Adham terlahir dari keluarga bangsawan Arab yang dalam sejarah sufi ia sangat dikenal karena meninggalkan kerajaannya dan memilih menjalani latihan pengendalian tubuh dan jiwa sama seperti yang dilakukan oleh Budha Sidharta. Dalam tradisi kesufian banyak menceritakan tentang tindakan keberanian, rendah hati, serta gaya hidupnya yang cukup bertolak belakang dengan kihidupannya semasa menjadi Raja Balkh.

Sebagaimana diriwayatkan oleh Abu Nu'yam, Ibrahim bin Adham menekankan akan pentingnya ketenangan dan meditasi dalam melakukan pelatihan pengendalian tubuh dan jiwa. Rumi dalam Mansawi yang ditulisnya mejelaskan secara detail bagaimana kehidupan dari Ibrahim bin Adham. Salah satu murid Ibrahim bin Adham yang terkenal adalah Shaqiq al-Balki.

Kehidupan Ibrahim bin Adham
Dalam tradisi muslim, keluarga Ibrahim bin Adham berasal dari Kufah, namun ia dilahirkan di Balkh (bagian wilayah Afganistan sekarang). Beberapa penulis mencoba menelusuri silsilah Ibrahim bin Adham hingga ke Abdullah, saudara Ja'far al-Sadiq anak dari Muhammad al-Baqir, cucu Husain bin Ali, salah satu silsilah keluarga paling penting dalam sejarah Sufi, namun sebagian besar penulis percaya bahwa silsilahnya berasal dari Umar bin Khattab. Sejarah kehidupan Ibrahim bin Adham dicatat oleh penulis besar abad pertengahan yakni Ibnu Asakir dan Bukhari.

Ibrahim bin Adham terlahir dalam lingkungan masyarakat Arab yang tinggal di Balkh. Ia tercatat sebagai raja daerah tersebut pada sekitar tahun 730 Masehi, namun ia meninggalkan tahtanya dan memilih menjalani kehidupannya sebagai seorang petapa. Hal ini dilakukan oleh Ibrahim bin Adham setelah mendapat teguran dari Tuhan melalui penampakan Khidir sebanyak dua kali. Setelah mendapat teguran tersebut, Ibrahim bin Adham lalu memutuskan turun dari thatanya dan memilih menjalani kehidupannya sebagai pertapa di Suriah. (Cerita ini berbeda dengan versi Kitab Ushfuriyah)

Semenjak melepaskan jabatannya sebagai raja, Ibrahim pun berangkat ke Naishapur dan hidup di dalam gua selama sembilan tahun. Selama dalam gua ia pernah bertemu dengan ular yang sangat besar, kemudian Ibrahim berdo'a kepada sang pencipta "Ya Allah, Engkau telah mengirim makhluk ini dalam bentuk yang halus, tetapi sekarang terlihat bentuknya yang sebenarnya yang sangat mengerikan. Aku tak sanggup melihatnya". Kemudian sang ular pun bergerak dan bersujud di depan Ibrahim sebanyak tiga kali.

Kisah Aibrahim bin Adham

Setelah dari pertapaan tersebut Ibrahim berangkat ke Makkah, dalam perjalanan ia pun melalui banyak kejadian yang luar biasa. Pada saat dia berada di Dzatul Irq, Ibrahim bin Adham bertemu dengan tujuh puluh orang yang berjubah kain perca yang tergeletak dengan darah yang mengalir dari hidung dan telinga mereka. Setelah 14 tahun berkelana pada padang pasir akhirnya beliau sampai ke Makkah dan hidup sebagai tukang kayu.

Setelah kepindahannya pada tahun 750 Masehi, Ibrahim bin Adham memutuskan menjalani hidup secara semi-nomaden, terkadang Ibrahim bin Adham berjalan sampai jauh ke Selatan hingga ke wilayah Gaza. Semasa menjalani kehidupannya tersebut, Ibrahim bin Adham sangat menghindari untuk mengemis. Ia memilih bekerja membanting tulang tanpa mengenal lelah untuk mendapatkan uang sebagai sumber pembiayaan hidupnya sehari-hari.

Pekerjaan yang biasa dilakukan olehnya antara lain menggiling jagung atau hanya sekedar merawat kebun. Ibrahim bin Adham juga diperkirakan ikut begabung dengan militer di perbatasan wilayah Byzantium dan kebanyakan ahli memperkirakan kematiannya disebabkan oleh salah satu ekpedisi angkatan laut yang diikuti olehnya.

Guru spritual pertama Ibrahim bin Adham adalah seorang pendeta Kristen bernama Simeon. Ibrahim bin Adham meriwayatkan dialognya dengan sang pendeta melalui tulisan-tulisannya. Berikut kutipan percakapan mereka:

"Aku mengunjungi penjaranya, dan bertanya Aku kepadanya, "Bapa Simeon, sudah berapa lama Bapa terkurung di dalam sini?" "Sudah tujuh puluh tahun Aku di sini", jawabnya. "Apa yang menjadi makananmu?" tanyaku lagi. "Ya Hanafi", jawabnya, "apa yang menyebabkanmu menanyakan hal ini?" "Aku hanya ingin tahu" jawabku. Lalu ia berkata, "semalam sebiji kacang." Aku bertanya lagi, "apa yang membuat hatimu berkata bahwa sebiji kacang sudah cukup bagimu?" Ia lalu menjawab, "Kacang-kacang tersebut datang setahun sekali dan menghiasi selku dan aku memakannya sebiji setiap hari, aku menghormati kacang tersebut. Pada saat jiwaku mulai lelah beribadah, Aku selalu mengingatkan diriku pada satu waktu, waktu yang digunakan oleh para pekerja selama setahun untuk dapat bertahan selama sejam saja. Apakah engkau, Ya Hanifa, melakukan pekerjaan terus menerus untuk memperoleh kemuliaan yang kekal?"

Sama seperti hanya para sufi yang lain, makam Ibrahim bin Adham juga memiliki sujumlah makam yang ada di berbagai tempat. Menurut Ibnu Asakir, Ibrahim bin Adham dimakamkan di sebuah pulau di Bizantium, sementara sumber lain menyatakan makamnya ada di Tirus, di Baghdad, ada juga yang menyatakan bahwa makamnya ada di kota Nabi Luth. Pendapat lain juga mengatakan makam Ibrahim bin Adham terletak di dalam gua Yeremia di Yerusalem, dan pendapat terakhir menyatakan bahwa makam Ibrahim bin Adham terletak di kota Jablah (sekitar pantai Suriah).

Ibrahim bin Adham dalam Sejarah dan Karya Sastra
Kisah kehidupan Ibrahim bin Adham, sang sufi, yang terkenal di zaman pertengahan bisa saja adalah sebuah cerita yang murni tengtang dirinya. Namun beberapa ahli meyakini bahwa kish hidupnya yang sederhana tersebut telah dibumbui dengan berbagai cerita fiksi sehingga membuat kisahnya menjadi lebih menarik. Kitab memorial para Sufi Persia yang ditulis oleh Attar menjadi salah satu kitab yang paling sering dijadikan rujukan dalam mengisahan perubahan sang Ibrahim bin Adham dari seorang Raja Balkh menjadi seorang petapa yang meninggalkan tahtanya.

Cerita Ibrahim bin Adham yang tercatat dalam Memorial Persia tersebut tersebar hingga ke wilayah India dan Indonesia. Namun cerita tersebut semakin ditambai dengan cerita-cerita fiksi lainnya sehingga semakin menarik. [dutaislam.com/ab]

Advertisement
edit post icon
POSTING LAIN Next Post
JUDUL LAIN Previous Post
POSTING LAIN Next Post
JUDUL LAIN Previous Post
 

Ketik email Anda di bawah ini