Solusi Murah Setiap Masalah Itu Ternyata Istighfar

Solusi Murah Setiap Masalah Itu Ternyata Istighfar

Sabtu, 28 Oktober 2017 | x dibaca
Foto: Istimewa
DutaIslam.Com - Diriwayatkan dari Al Hasan bahwa suatu ketika datang kepadanya seseorang yang mengadu akan kefakiran yang dialaminya. Kondisi ekonominya begitu terpuruk. Kebutuhan keluarga yang ia tanggung tak dapat ia cukupi.

Kemudian ada lagi seorang mengadu kepadanya untuk meminta solusi terhadap masalahnya. Seorang itu mandul. Telah lama ia menginginkan seorang buah hati, namun tak juga dikaruniai. Karena tak mau putus asa, datanglah ia ke Al Hasan sebagai bentuk ikhtiar.

Al Hasan juga didatangi seorang petani. Dia begitu gamang terhadap bumi yang ia tanami. Karena setelah sekian tahun mengolah tanah tak sekali pun ia menuai hasil yang melimpah. Malah yang terjadi adalah kerusakan tanaman akibat kekeringan dan tanah yang tandus.

Semua itu dijawab oleh Al Hasan hanya dengan satu kalimat:اِسْتَغْفِرِ اللهَ, "Bacalah istighfar, mintalah ampunan kepada Allah."

Betapa mengherankan Al Hasan ini. Di antara sekian banyak masalah yang dia adukan kepadanya hanya satu solusi yang ia berikan kepada orang-orang tersebut.

Rabi' bin Shahib pun memberanikan diri untuk bertanya, “Wahai Al Hasan, banyak orang yang mendatangimu dengan mengadukan berbagai hal dan meminta (pertolongan) bermacam-macam kepadamu. Tapi mengapa hanya istighfar yang kau jadikan sebagai solusi jalan keluar?"

Al Hasan pun terdiam, kemudian ia hanya membacakan beberapa ayat dari Surat Nuh sebagai berikut:
“Maka aku (Nuh) katakan kepada mereka: "Mohonlah ampun kepada tuhanmu, sesungguhnya Dia adalah maha pengampun. Niscaya Dia akan mengirimkan kepadamu hujan yang lebat. Dan membanyakkan harta dan anak-anakmu dan mengadakan untukmu kebun-kebun dan mengadakan (pula didalamnya) untukmu sungai-sungai. Mengapa kamu tidak percaya akan kebesaran Allah?" [dutaislam.com/Ulin Nuha Karim/pin]

Diambil dari Kitab Hasyiyah al-Shawi 'ala Tafsir al-Jalalain karya Imam Ahmad Ibn Muhammad Al-Showy Al-Maliki, halaman 326, vol. 4. Diposting pertama kalinya oleh NU Online.

TerPopuler