Infiltrasi Islam Garis Keras ke Muhammadiyah
Cari Berita

Advertisement

Infiltrasi Islam Garis Keras ke Muhammadiyah

Duta Islam #01
Jumat, 18 Agustus 2017
Download Ngaji Gus Baha

Kitab Pegon Tambihun Nahdliyyin

Oleh KH. Abdurrahman Wahid 

DutaIslam.Com - Ke­lom­pok-ke­lom­pok garis keras meng­ang­gap setiap Mus­lim lain yang berbeda dari me­re­ka se­ba­gai kurang Islami, atau bahkan kafir dan murtad, maka me­re­ka melakukan infiltrasi ke masjid-masjid, lembaga-lembaga pen­di­dik­an, instansi-instansi peme­rin­tah maupun swasta, dan ormas-ormas Islam mo­de­rat, terutama Mu­ham­madi­yah dan NU, un­tuk mengubahnya men­ja­di keras dan kaku juga. 

Me­re­ka mengklaim memperjuangkan dan membela Islam, padahal yang dibela dan diperjuangkan adalah pe­ma­ham­an yang sempit dalam bingkai ideo­lo­gis dan platform politik me­re­ka, bukan Islam itu sen­di­ri. Me­re­ka berusaha keras mengua­sai Muham­madi­yah dan NU karena ke­duanya me­ru­pa­kan ormas Islam yang kuat dan terba­nyak pengikutnya. 

Selain itu, ke­lom­pok-ke­lompok ini meng­ang­gap Mu­ham­madi­yah dan NU se­ba­gai penghalang utama pencapaian agenda politik me­re­ka, karena ke­duanya su­dah lama memperjuangkan substansi nilai-nilai Islam, bukan for­ma­li­sasi Islam dalam bentuk ne­ga­ra maupun pe­ne­rap­an syariat se­ba­gai hukum positif.

Infiltrasi ke­lom­pok garis keras ini telah menyebabkan ke­ga­duhan dalam tubuh ormas-ormas Islam besar tersebut. Dalam konteks inilah kami ingat pada pertarungan tanpa henti dalam di­ri manusia (insân shaghîr), yakni pertarungan antara jiwa-jiwa yang te­nang (al-nafs al-muthmainnah) melawan hawa nafsu (al-nafs al-lawwâmah), atau pertarungan antara Pandawa melawan Kurawa. Sementara yang pertama berusaha mewujudkan kedamaian dan ketenangan, maka yang ke­dua selalu membuat ke­ga­duh­an, keributan, dan kekacauan.

Ge­rak­an garis keras trans­na­sio­nal dan kaki tangannya di In­done­sia se­be­nar­nya telah lama melakukan infiltrasi ke Mu­ham­madiyah. Dalam Muktamar Mu­ham­madi­yah pada bulan Juli 2005 di Malang, para agen ke­lom­pok-ke­lom­pok garis keras, termasuk kader-ka­der PKS dan Hizbut Tahrir In­do­ne­sia (HTI), mendominasi ba­nyak forum dan berhasil memilih be­be­ra­pa simpatisan ge­rak­an garis keras men­ja­di ke­tua PP. Mu­ham­madi­yah. Namun demikian, baru setelah Prof. Dr. Abdul Munir Mulkhan mudik ke desa Sendang Ayu, Lampung, masalah infiltrasi ini men­ja­di kontroversi besar dan terbuka sampai tingkat in­ter­na­sio­nal.

Masjid Mu­ham­madi­yah di desa kecil Sendang Ayu —yang dulunya damai dan te­nang— men­ja­di ribut karena dimasuki PKS yang membawa isu-isu politik ke dalam masjid, gemar meng­ka­fir­kan orang lain, dan menghujat ke­lom­pok lain, termasuk Mu­ham­madiyah sen­di­ri. Prof. Munir kemudian memberi penjelasan kepada ma­sya­ra­kat tentang cara Mu­ham­madi­yah meng­a­ta­si per­be­da­an pendapat, dan karena itu ma­sya­ra­kat tidak lagi membiarkan orang PKS memberi khotbah di masjid me­re­ka. 

Dia lalu menuliskan keprihatinannya dalam Suara Mu­ham­madi­yah. Artikel ini menyulut diskusi serius tentang infiltrasi garis keras di ling­kung­an Mu­hammadi­yah yang su­dah terjadi di ba­nyak tempat, de­ngan cara-cara yang halus maupun kasar hingga pemaksaan.

Artikel Prof. Munir mengilhami Farid Setiawan, Ketua Umum Dewan Pim­pin­an Daerah Ikatan Mahasiswa Mu­ham­madi­yah (DPD IMM) Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY), membicarakan infiltrasi garis keras ke dalam Mu­ham­madi­yah secara le­bih luas dalam dua artikel di Suara Mu­ham­madi­yah. Dalam yang pertama, “Ahmad Dahlan Menangis (Tanggapan terhadap Tulisan Abdul Munir Mulkhan),” Farid mendesak agar Mu­ham­madi­yah segera mengamputasi virus kanker yang, menurut dia, su­dah masuk kate­go­ri stadium empat. Karena jika diam saja, “tidak tertutup kemung­kin­an ke depan Mu­ham­madi­yah ha­nya memiliki usia se­suai de­ngan umur para pim­pin­annya sekarang. 

Dan juga tidak tertutup ke­mung­kin­an jika Alm. KH. Ahmad Dahlan dapat bangkit dari liang kuburnya akan terseok dan menangis meratapi kondisi yang telah menimpa ka­der dan ang­go­ta Mu­ham­madi­yah” yang sedang direbut oleh ke­lom­pok-ke­lom­pok garis keras.

Dalam artikelnya yang ke­dua, “Tiga Upaya Mu‘allimin dan Mu‘allimat,” Farid meng­ung­kapkan bah­wa “produk pola kaderisasi yang dilakukan ‘virus tarbiyah’ membentuk di­ri serta jiwa para ka­dernya men­ja­di seorang yang berpe­ma­ham­an Islam yang ekstrem dan radikal. Dan pola ka­derisasi tersebut su­dah menyebar ke ber­ba­gai penjuru Mu­ham­madi­yah. Hal ini menyebabkan kekecewaan yang cukup tinggi di ka­lang­an warga dan Pim­pin­an Mu­ham­madi­yah. Putra-putri me­re­ka yang diharapkan men­ja­di kader penggerak Mu­ham­madi­yah malah bisa berbalik memusuhi Muham­madi­yah.”

Menyadari betapa jauh dan dalam infiltrasi virus tarbiyah ini, Farid mengusulkan tiga langkah un­tuk menye­la­mat­kan Mu­hammadi­yah. Pertama adalah membubarkan sekolah-sekolah ka­der Muham­madi­yah, karena virus tarbiyah merusaknya sedemikian rupa; ke­dua, merombak sistem, kurikulum dan juga seluruh peng­u­rus, guru, sampai de­ngan musyrif dan musyrifah yang terlibat dalam gerak­an ideo­lo­gi non-Mu­ham­madi­yah dan ke­pen­ting­an politik lain; ketiga, memberdayakan seluruh or­gani­sa­si otonom (ortom) di lingkung­an Mu­ham­madi­yah.

Artikel Munir dan Farid menimbulkan kontroversi dan polemik keras antara pim­pin­an Muhammadiyah yang setuju dan tidak. Salah satu keprihatinan utama me­re­ka yang setuju adalah bah­wa ins­ti­tu­si, fasilitas, ang­go­ta dan sumber-sumber daya Mu­hammadi­yah telah di­gu­na­kan ke­lom­pok-ke­lom­pok garis keras un­tuk selain ke­pen­ting­an dan tujuan Mu­ham­madi­yah. 

Di teng­ah panasnya polemik me­nge­nai ge­rak­an virus tarbiyah, salah seorang Ketua PP. Mu­ham­madi­yah, Dr. Haedar Nashir, mengklarifikasi isu-isu dimaksud dalam sebuah buku tipis yang berjudul Manifestasi Ge­rak­an Tarbiyah: Bagaimana Sikap Mu­ham­madi­yah?

Kurang dari tiga bulan setelah buku tersebut terbit, Pengurus Pusat (PP) Mu­ham­madi­yah mengeluarkan Surat Keputusan Pimpin­an Pusat (SKPP) Mu­ham­madi­yah Nomor 149/Kep/I.0/B/2006 un­tuk “menye­la­mat­kan Mu­ham­madi­yah dari ber­ba­gai tindakan yang merugikan Per­sya­ri­kat­an” dan membebaskannya “dari pe­ngaruh, misi, infiltrasi, dan ke­pen­ting­an par­tai politik yang selama ini mengusung misi dakwah atau par­tai politik bersayap dakwah” karena telah memperalat ormas itu un­tuk tujuan politik me­re­ka yang ber­ten­tang­an de­ngan visi-misi luhur Mu­ham­madi­yah se­ba­gai or­gani­sa­si Islam mo­de­rat:

“...Mu­ham­madi­yah pun berhak un­tuk dihormati oleh siapa pun serta memiliki hak serta keabsahan un­tuk bebas dari segala campur tangan, pe­ngaruh, dan ke­pen­ting­an pihak manapun yang dapat 
mengganggu ke­u­tuh­an serta kelangsungan ge­rakannya” (Konsideran poin 4).

“Segenap ang­go­ta Mu­ham­madi­yah perlu menyadari, memahami, dan bersikap kritis bah­wa seluruh par­tai politik di nege­ri ini, termasuk par­tai politik yang mengklaim di­ri atau mengembangkan sayap/kegiatan dakwah se­per­ti Par­tai Ke­adil­an Se­jah­te­ra (PKS) adalah benar-benar par­tai politik. Setiap par­tai politik berorientasi meraih kekuasaan politik. Karena itu, dalam menghadapi par­tai politik manapun kita harus tetap berpijak pada Khittah Mu­hammadi­yah dan harus membebaskan di­ri dari, serta tidak menghimpitkan di­ri de­ngan misi, ke­pen­tingan, kegiatan, dan tujuan par­tai politik tersebut” (Keputusan poin 3).

Keputusan ini dapat dipahami, karena pada kenyataannya PKS tidak ha­nya “menimbulkan masalah dan konflik de­ngan sesama dan dalam tubuh umat Islam yang lain, termasuk dalam Mu­ham­madi­yah,” tapi menurut para ahli politik juga me­ru­pa­kan an­cam­an yang le­bih besar di­ban­ding­kan Jemaah Is­la­mi­yah (JI) terhadap Pan­ca­si­la, UUD 1945, dan NKRI. 

Menurut seorang ahli politik dan garis keras In­do­ne­sia, Sadanand Dhume, “Ha­nya ada pemikiran kecil yang membedakan PKS dari JI. Seperti JI, manifesto pendi­rian PKS adalah un­tuk memperjuangkan Khi­la­fah Is­la­mi­yah. Seperti JI, PKS menyimpan rahasia se­ba­gai prinsip pengorganisasiannya, yang dilaksanakan de­ngan sistem sel yang ke­duanya pinjam dari Ikh­wa­nul Mus­li­min.... Bedanya, JI bersifat revo­lu­sio­ner sementara PKS bersifat evo­lu­sio­ner. 

De­ngan bom-bom bunuh di­ri­nya, JI menempatkan di­ri melawan pe­me­rin­tah, tapi JI tidak mung­kin menang. Sebaliknya, PKS meng­gu­na­kan posisinya di parlemen dan ja­ring­an ka­dernya yang te­rus menjalar un­tuk memperjuangkan tujuan yang sama selangkah demi selangkah dan suara demi suara.... Akhirnya, bang­sa In­do­ne­sia sen­di­ri yang akan memutuskan apakah masa depannya akan sama de­ngan ne­ga­ra-ne­ga­ra Asia Tenggara yang lain, atau ikut ge­rak­an yang berorientasi ke masa lalu de­ngan busana jubah fun­da­men­tal­isme kea­ga­ma­an. PKS te­rus berjalan. Seberapa jauh ia berhasil akan menentukan masa depan In­do­ne­sia.”

Namun, se­ba­gai­ma­na ditunjukkan oleh studi yang dipaparkan dalam buku ini, se­ka­li­pun SKPP tersebut telah diterbitkan pada bulan Desember 2006, hingga kini belum bisa diimplementasikan secara efektif. Ge­rak­an-ge­rak­an Islam trans­na­sio­nal (Wahabi, Ikhwa­nul Mus­li­min, dan Hizbut Tahrir) dan kaki tangannya di Indonsia su­dah melakukan infiltrasi jauh ke dalam Mu­ham­madi­yah dan mematrikan hu­bung­an de­ngan para ekstremis yang su­dah lama ada di dalamnya. 

Keduanya te­rus aktif merekrut para ang­go­ta dan pemimpin Mu­ham­madi­yah lain un­tuk ikut alir­an ekstrem, se­per­ti yang terjadi saat Cabang Nasyiatul Aisyiyah (NA) di Bantul masuk PKS secara serentak (en masse). Sementara Farid Setiawan prihatin bah­wa mung­kin Mu­ham­madi­yah ha­nya akan mempunyai usia sesuai de­ngan umur para peng­u­rusnya, ge­rak­an garis keras justru terus berusaha merebut Mu­ham­madi­yah un­tuk menggunakannya seba­gai kaki tangan me­re­ka berikutnya de­ngan umur yang panjang. Banyak tokoh mo­de­rat Mu­ham­madi­yah prihatin bah­wa garis keras bisa mendominasi Muktamar Mu­ham­madi­yah 2010, karena aktivis garis keras semakin kuat dan ba­nyak.

Persis karena infiltrasi yang semakin kuat inilah, tokoh-tokoh mo­de­rat Mu­ham­madi­yah meng­ang­gap situasi semakin berbahaya, baik bagi Mu­ham­madi­yah sen­di­ri maupun bang­sa In­do­ne­sia. Kita harus bersikap jujur dan terbuka serta berterus terang dalam menghadapi semua masalah yang ada, agar apa pun yang kita lakukan bisa men­ja­di pela­jar­an bagi semua umat Islam dan mampu mendewasakan me­re­ka dalam ber­aga­ma dan berbang­sa.

Salah satu temuan yang sa­ngat mengejutkan para peneliti lapangan adalah fenomena rangkap ang­go­ta atau dual membership, terutama antara Mu­ham­madi­yah dan garis keras, bahkan tim peneliti lapangan memperkirakan bah­wa sampai 75% pemimpin garis keras yang diwawancarai punya ikatan de­ngan Mu­ham­madiyah. [dutaislam.com/gg]

Dikutip dari buku Ilusi Negara Islam.

Jual Kitab Kuning Pethuk

close
Iklan Flashdisk Kitab 32 GB