Selasa, 17 April 2018

Menag, Kiai Said, dan Gus Mus Akan Hadir Haul Mbah Wildan

Foto: Istimewa
DutaIslam.Com - Sudah dua tahun Pondok Pesantren Raudlatul Muta’alimin KHM Wildan Abdulchmaid wafat. Haul ke-2 kiai sepuh yang telah mengabdikan hidupnya untuk ilmu dan masyarakat ini akan diperingat pekan ini, Jumat (20/04/2018)

Menteri Agama Lukman Hakim Syaifuddin dan KH Mustofa Bisri (Gus Mus) akan menjadi pembicara dalam pengajian mbah Wildan. Pengajian yang rencanyanya akan dimulai pukul 18.30 WIB itu akan berlangsung di halaman Pondok Pesantren Raudlatul Muta’alimin Jalan Habibroyo No19 Pegulon, Kendal.

Selain Menag dan Gus Mus, yang akan menjadi pembicara pengajian yaitu Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Said Aqil Siraj. Panitia juga mengundang banyak tokoh dan alim ulama Jawa Tengah antara lain Ketua PWNU Dr Abu Hapsin, Rais Syuriah PWNU KH UbaidillahShodaqoh, Ketua Umum MUI KH Achmad Darodji, mantan Gubernur Ali Mufiz, KH Dimyati Rois Kaliwungu dan lain-lain.

Ketua Panitia Fauziah meminta maaf karena biasanya jalanan akan macet ketika pelaksanaan. ‘’Kami mohon maaf karena selama pelaksanaan pengajian, lalu lintas jalan raya menjadi agak terganggu,’’ katanya.

Fauziyah mengatakan,  acara haul dimulai bakda shalat maghrib dengan   pembacaan manaqib Syekh Abdul Qadir Jaelani oleh santri-santri Pondok   Pesantren Raudlatul Muta’allimin, kemudian setelah shalat Isya dilanjutkan   dengan pembacaan shalawat Burdah, dan tahlil.

Kemudian sambutan atas nama keluarga akan disampaikan KH Mustofa Bisri (Gus Mus). Sedangkan pembacaan riwayat hidup (manaqib) almarhum oleh alumni.

“Haul kali ini sekaligus juga memperingati wafatnya KH Ahmad Abdul Chamid dan KH Abdul Chamid,” katanya

Acara   dikemas   dengan   tema ”Mengenang   Kiai   Merawat   Tradisi”  untuk mengenang  napak tilas  almaghfurlah  KHM Wildan Abdulchamid yang semasa hidupnya  diabdikan selama   puluhan   tahun sampai   akhir   hayatnya untuk pondok pesantren.

Gus Mus mengatatakan,   sosok     KHM  Wildan   Abdulchamid   memiliki   sanad   keilmuan   yang   jelas, ittishal  sampai ke  Kanjeng Nabi  Muhammad saw.

‘’Para kiai nusantara ini telah mewakafkan   hidupnya   dan   mereka   memandang   umatnya   dengan   pandanganrahmat (yandzhuruna ilal ummah bi ainir rahmah), bukan malah menebar laknat,’’ katanya.

Rangkaian acara haul ke-2 Mbah Wildan akan dimulai Kamis (19/04/2018)   usai shalat maghrib dengan acara khataman Al- Quran di rumah Mbah Wildan oleh para   santri   dan   alumni   Pondok  Pesantren   Raudlatul Muta’allimin.  Dilanjutkan  pada Jumat (20/04/2018) bakda  shalat Ashar  tahlil umum di makam Mbah Wildan.

Siapakah Mbah Wildan?

Mbah Wildan, selain mengasuh pesantren, juga dikenal aktif dalam mengajar majelis pengajian di antaranya mengajar Kitab Bulughul Marom, Kitab Ihya Ulumudin, Kitab Fathul Wahhab dan Tajridus Shorih, dan pengajian rutin ramadan tiap tahun di Masjid Agung Kendal.

Beliau juga mengasuh pengajian untuk ibu-ibu tiap Jumat usai salat subuh dan pengajian remaja putri pada Minggu pagi di kediamannya.

Kiai Wildan dikenal aktif berkhidmat dalam beberapa organisasi kemasyarakatan, antara lain Syuriah PWNU Jawa Tengah, Mustasyar PWNU Jateng, Ketua MUI Jateng, Ketua Ikatan Persaudaraan Haji Indonesia (IPHI) Kendal, Ketua ICMI Kendal dan menjadi Ketua Takmir Masjid Agung Kendal sampai wafat.

Hasil karya beliau yang diwariskan untuk dipelajari saat ini adalah terjemahan kitab manaqib Syekh Abdulqodir Jailani, dengan diberi nama La-aliul Asani fi Tarjamati Lujainiddani [dutaislam.com/pin]

Keterangan:
Diolah dari tribunnews.com dan suaramerdeka.com

Advertisement
edit post icon
POSTING LAIN Next Post
JUDUL LAIN Previous Post
POSTING LAIN Next Post
JUDUL LAIN Previous Post
 

Ketik email Anda di bawah ini