Minggu, 01 April 2018

Bid’ah Menurut Imam Malik yang Sering Disalahpahami Kelompok Sawah (Salafi Wahabi)

Ilustrasi: Istimewa
DutaIslam.Com – Salafi sering membawakan statmen Imam Malik bin Anas rahimahullah untuk mematahkan hujjah Aswaja soal bid’ah hasanah. Imam Malik mengatakan:

من ابتدع في الإسلام بدعة يراها حسنة فقد زعم أن محمدا صلى الله عليه وسلم خان الرسالة، لأن الله يقول: (اليَومَ أكْمَلْتُ لَكُم دِينَكُمْ) فما لم يكن يومئذ دينا فلا يكون اليوم دينا.

”Barangsiapa yang membuat bid’ah dalam Islam dan menganggapnya baik maka dia telah menganggap Muhammad shallallahu alaihi wasallam mengkhianati risalah. Ini karena Allah telah berfirman: Pada hari ini aku telah sempurnakan agama kamu. Apa yang pada hari tersebut tidak menjadi agama, maka dia tidak menjadi agama pada hari ini. ”

Meluruskan Pandangan
Yang dimaksudkan oleh imam Malik dalam ucapannya itu adalah bid’ah dalam segi syariat bukan bid’ah dalam segi bahasa. Sebab beliau juga mengetahui adanya perkara baru (muhdats) dan menganggap baik (hasanah) :

روي محمد بن يحيى عن مالك في المدونة انه قال عن قنوت الوتر : انه لحسن وهو محدث لم يكن في زمن ابي بكر وعمر وعثمان

“Muhammad bin Yahya meriwayatkan dari Malik dalam al-Mudawwanah Sesungguhnya imam Malik mengatakan tentang qunut witir : “ Bahwasanya qunut witir itu baik dan itu adalah muhdats (perkara baru) yang tidak ada pada masa Abu Bakar, Umar dan Utsman “. (Al-Hawadits wa al-Bida’, ath-Thurthusyi : 48)

Imam al-Qurthubi menegaskan :

كل بدعة صدرت من مخلوق فلا يخلو أن يكون لها أصل في الشرع أولا، فإن كان لها أصل كانت واقعة تحت عموم ما ندب الله إليه وخص رسوله عليه، فهي في حيز المدح وإن لم يكن مثاله موجودا كنوع من الجود والسخاء وفعل المعروف، فهذا فعله من الافعال المحمودة، وإن لم يكن الفاعل قد سبق إليه. ويعضد هذا قول عمر رضي الله عنه: نعمت البدعة هذه، لما كانت من أفعال الخير وداخلة في حيز المدح، وهي وإن كان النبي صلى الله عليه وسلم قد صلاها إلا أنه تركها ولم يحافظ عليها، ولا جمع الناس، عليها، فمحافظة عمر رضي الله عنه عليها، وجمع الناس لها، وندبهم إليها، بدعة لكنها بدعة محمودة ممدوحة. وإن كانت في خلاف ما أمر لله به ورسوله فهي في حيز الذم والانكار، قال معناه الخطابي وغيره

“Setiap bid’ah yang datang dari makhluk, maka tidak terlepas dari dua perkara yakni adakalanya memiliki asal dalam syare’at atau tidak ada asalnya. Jika memiliki asal dalam syare’at, maka masuk dalam keumuman apa yang Allah dan Rasul-Nya anjurkan, perkara ini masuk pujian (baik), walaupun belum ada contoh sebelumnya semisal jenis dari sifat kedermawanan, kemurahan dan pebuatan ma’ruf, maka ini semua ini jika dilakukan adalah termasuk perbuatan terpuji, meskipun belum ada contoh orang yang melakukannya. Hal ini dikuatkan oleh ucapan Umar bin Khaththab radhiallahu ‘anhu, Sebaik-baik bid’ah adalah ini, karena termasuk perbuatan baik dan masuk dalam lingkup pujian. Walaupun sholat terawih ini pernah melakukannya, akan tetapi beliau meninggalkannya dan tidak merutinkannya, tidak pula mengumpulkan manusia untuk itu, maka perhatian Umar atas sholat terawih ini, usaha mengmpulkan orang banyak dan menganjurkannya adalah perkara bid’ah akan tetapi bid’ah mahmudah (terpuji). Dan jika perkara itu menyelisihi apa yang Allah dan Rasul-Nya perintahkan, maka masuk dalam lingkup celaan dan keingkaran. Demikianlah dikatakan secara makna oleh al-Khaththabi dan selainnya.” (Tafisr al-Qurthubi : 2/84)

Dari penjelasan ini sudah sangat jelas meskipun beliau menukil dari al-Khaththabi dan selainnya. Namun ditegaskan lagi oleh komentar dan penyimpulan beliau sendiri berikut ini:

قلت: وهو معنى قوله صلى الله عليه وسلم في خطبته: (وشر الأمور محدثاتها وكل بدعة ضلالة) يريد ما لم يوافق كتابا أو سنة، أو عمل الصحابة رضي الله عنهم، وقد بين هذا بقوله: (من سن في الاسلام سنة حسنة كان له أجرها وأجر من عمل بها من بعده من غير أن ينقص من أجورهم شئ ومن سن في الاسلام سنة سيئة كان عليه وزرها ووزر من عمل بها من بعده من غير أن ينقص من أوزارهم شئ) وهذا إشارة إلى ما ابتدع من قبيح وحسن، وهو أصل هذا الباب، وبالله العصمة والتوفيق، لا رب غيره

“Aku (al-Qurthubi) katakana : “Itulah makna ucapan Nabi shallahu ‘alaihi wa sallam dalam khutbahnya: ( Dan seburu-buruknya perkara adalah perkara barunya dan setiap bid’ah itu sesat) yang Nabi maksud adalah perkara baru yang tidak sesuai dengan al-Quran dan Sunnah atau perbuatan sahabat radhiallahu anhum. Ini sungguh telah Nabi jelaskan dalam sabdanya : “Barang siapa merintis (memulai) dalam agama Islam sunnah (perbuatan) yang baik maka baginya pahala dari perbuatannya tersebut, dan pahala dari orang yang melakukannya (mengikutinya) setelahnya, tanpa berkurang sedikitpun dari pahala mereka. Dan barang siapa merintis dalam Islam sunnah yang buruk maka baginya dosa dari perbuatannya tersebut, dan dosa dari orang yang melakukannya (mengikutinya) setelahnya tanpa berkurang dari dosa-dosa mereka sedikitpun, ini adalah isyarat kepada bidah yang buruk dan bidah yang baik, inilah esensi dalam bab ini. Dan dengan Allah lah kita mendapat ishmah dan taufiq, tidak ada Rabb selain-Nya .” (Tafisr al-Qurthubi : 2/84-85)

Dan kaum wahabi, yang menggeluti bidang Ruqyah adalah wahabi yang mau tidak mau pasti jatuh pada bid’ah-bid’ah hasanah. Karena hampir semua tekhnik-tekhnik ruqyah mereka adalah hal-hal yang baru dan belum pernah ada pada masa Rasulullah, Sahabat dan Tabi’in serta tabi’it tabi’in.

Oleh sebab itu, kelompok wahabi lainnya mengharamkan ruqyah secara muthlaq. Sehingga dalam kelompok mereka sendiri terjadi kontradiksi dan perseteruan tajam soal ini. [dutaislam.com/pin]

Keterangan: 
Diambil dari santri.net, dari tulisan Ibnu Abdillah Al-Katibiy

Advertisement
edit post icon
POSTING LAIN Next Post
JUDUL LAIN Previous Post
POSTING LAIN Next Post
JUDUL LAIN Previous Post
 

Ketik email Anda di bawah ini