Sabtu, 30 Desember 2017

Pitutur Luhur Jawa Penuh Makna yang Banyak Dilupakan

Foto: Istimewa
DutaIslam.Com – Banyak sekali kata-kata orang Jawa yang singkat dan padat namun penuh dengan makna. Semuanya dapat dijadikan pelajaran dan pedoman dalam hidup.

Pitutur itu mungkin sebagian besar banyak dilupakan. Oleh karena itu, untuk mengingatkan kembali, berikut kami paparakan beberapa pitutur Jawa tersebut:

Pitutur Luhur 
Wong yen Nerimo, uripe Dowo (Orang nerima, panjang umur)

Wong yen Sabar, rejekine Jembar(Orang yang sabar, rizkinya lapang)

Wong yen Ngalah, uripe bakal Berkah(Orang suka mengalah, hidupnya berkah)

Sopo sing Jujur, uripe yo Makmur(Siapa yang jujur, hidupnya makmur)

Sopo sing Suloyo, uripe yo Sangsoro(Siapa yang tidak suka kerja sama, hidupnya sengsara)

Sopo sing Sombong. amale bakal Kobong(Siapa yang sombong, amalnya hilang)

Sopo sing Telaten, bakal Panen(Siapa yang telaten akan memanen hasilnya)

Ojo podo Nggresulo, mundak gelis Tuwo(Jangan suka mengeluh, cepat tua)

Sing wis Lungo, Lalekno(Yang sudah berlalu, lupakan)

Sing durung Teko, Entenono(Yang belum datang, tunggulah)

Sing wis Ono, Syukurono(Suukurilah yang ada)

Iki pepiling wong jowo, eling-elingono lan
lakonono:

Sehat kuwi yen:
 

Awake waras,(Badan sehat)

Nduwe beras,(Punya sandang-pangan)

Utange lunas,(Tidak punya hutang)

Mangan enak.(Enak makan)

Turu kepenak(tidur enak)

Ngibadah jenak(Ibadah enak)

Tonggo semanak(tetangga rukun)

Keluarga cedhak(Keluarga dekat

Bondo cemepak(Modal cukup)

Suwargo mbukak(pintu surga terbuka)

Sedulur grapyak(Teman ramah)

Ono panganan ora Cluthak(Ada makanan tidak asal ambil-tanpa permisi)

Ketemu konco ngguyu ngakak(Ketemu teman tertawa)

Ora seneng nggethak-nggethak(Tidak suka menghasut)

Gaweane ora mung macak(Kerjaaanya tidak sekedar berdandan)

Opo maneh mung mencak-mencak(Apalagi cuma nyuruh-nyuruh)

Karo konco yo semanak(Sama teman guyub)

Omongane ora tau sengak(Kata-katanya tidak menyakitkan)

Di rungokke yo kepenak(didengar enak)

Diutangi yo
Ora manak 

(Kalau meminjami uang tidak meminta bunga)

Demikian pitutur Jawa yang padat, singkat namun penuh makna. Semoga bisa mengambil pelajaran [dutaislam.com/ed/pin]

Advertisement
edit post icon
POSTING LAIN Next Post
JUDUL LAIN Previous Post
POSTING LAIN Next Post
JUDUL LAIN Previous Post
 

Ketik email Anda di bawah ini