Minggu, 10 September 2017

Sikap Ponpes Sidogiri Menurut Gus Nawawi Sa'dulloh

Foto: sidogiri.net 
Oleh Nawawi Sa'dulloh

DutaIslam.Com - Ada beberapa orang yang bertanya tentang sikap Sidogiri saat ini, khususnya terkait dengan NU. Bahkan, ada yang beranggapan Sidogiri mufaraqah dari NU dan bergabung dengan FPI. Saya menulis ini tidak mewakili siapa-siapa, apalagi mewakili Sidogiri. Saya menulis menurut sudut pandang saya pribadi.

Pertama, Sidogiri adalah salah satu pendiri NU dan tidak pernah mufaraqah dari NU. Terkait dengan polemik dengan Kiai Said Aqil Siroj hal itu adalah medan ilmiah yang sudah memiliki ruang tersendiri, jangan dibawa-bawa ke dalam urusan di luar persoalan ilmiah. Sidogiri tidak pernah menolak kepemimpinan Kiai Said, bahkan saat Muktamar Jombang, Hadratussyekh KH. A. Nawawi bin Abd. Djalil termasuk salah satu anggota Ahlul Halli wal Aqdi. Bahkan, menjelang adanya aksi 212, Sidogiri mengutus beberapa orang kepada Kiai Said Aqil untuk meminta pertimbangan kepada beliau, di samping kepada Kiai Ma’ruf Amin, Kiai Maimun dan Habib Rizieq.

Yang dikritik oleh Sidogiri dari Kiai Said adalah beberapa poin pemikirannya yang dianggap tidak sesuai dengan kitab yang dipelajari oleh santri-santri di Sidogiri (tidak lebih). Kiai Said sudah dua kali diundang ke Sidogiri untuk ditabayyun mengenai pemikiran-pemikiran tersebut. Beliau datang, dan terjadi dialog ilmiah yang cukup panas tapi bermartabat.

Kedua, mengenai adanya alumni Sidogiri yang kadangkala mencela Kiai Said dengan bahasa yang kurang sopan misalnya, maka hal itu adalah kecenderungan pribadinya—sebagaimana beberapa alumni Sidogiri yang pro Kiai Said, hal itu juga kecenderungan pribadinya. Keduanya sama-sama tidak mewakili Sidogiri. Menurut saya, alumni yang menolak kepemimpinan Kiai Said atau mencelanya dengan bahasa-bahasa yang kasar dan tidak ilmiah, hal itu sudah kebablasan—sebagaimana alumni yang mendukung pemikiran Kiai Said Aqiel secara membabi buta, hal itu juga kebablasan.

Sedangkan mengkritik pemikiran, kebijakan, dan langkah-langkah Kiai Said dalam membawa NU, dengan bahasa yang santun dan ilmiah, maka hal itu merupakan sesuatu yang sangat wajar.  Hal itu merupakan bentuk dinamika sehat yang harus dirawat dalam organisasi sebesar Nahdlatul Ulama. Pendukung Kiai Said seharusnya tidak terlalu alergi dalam menyikapi polemik ilmiah dan kritik-kritik yang membangun.

Ketiga, mengenai sikap Sidogiri yang saat ini seolah-olah terlihat keras, hal itu bukan karena Sidogiri berubah, tapi karena tantangannya yang berubah. Tentu bukan suatu yang bijak, menyikapi tantangan yang berbeda dengan strategi dan cara yang sama. [dutaislam.com/gg]

Nawawi Sa'dulloh, Sek. Majlis keluarga Sidogiri

Advertisement
edit post icon
POSTING LAIN Next Post
JUDUL LAIN Previous Post

1 komentar:

Hal yg perlu dijadikan perhatian,setiap ucapan dan langkah dizaman skr ada yg akan memanfaatkan berkenaan dg berkembangnya faham wahabi.Masyarakat awam menganggap apa yg ada dan dari saudi adalah sesuatu yg benar krn ketidaktahuannya.

POSTING LAIN Next Post
JUDUL LAIN Previous Post
 

Ketik email Anda di bawah ini