Dutaislam.com mendoakan sukses HUT RI ke-72 pada Kamis Wage, 17 Agustus 2017. NKRI Harga Hidup Dunia Akhirat!

  • [Memanas] Wahabi "Ganyang" Jepara, Banyak PNS Terlibat "Skandal" Paling Nyunnah dan Ghasab

    Admin: Duta Islam
    Dimuat: Kamis, 10 Agustus 2017
    A- A+
    Sejak kapan yayasan berdiri dan harus bersedekah atas nama sodaqoh, masih pakai nama zakat maal juga. Ini istilah wahabi sebelah mana yah? Bukankah zakat itu beda dengan sedekah. Zakat itu wajib, sedekah hukumnya sunnah. Ah, kau ustadz!
    DutaIslam.Com - Meski sudah ditolak oleh warga Ngabul, Tahunan, Jepara, Yayasan Madinatul Imam yang dikomandoi dedengkot wahabi asal Daren (Nalumsari, Jepara) alumnus Madinah bernama Musyafa', tetap saja ngotot ingin didirikan. Bahkan, cara-cara yang digunakan juga dianggap kotor oleh beberapa pihak.

    Baca beritanya: Warga Desa Ngabul Rame-Rame Tolak Yayasan Wahabi

    Gara-gara para kelompok wahabi yang kebetulan simpatisannya banyak dari kalangan birokrat dan PNS di Jepara itu, rasa saling curiga warga Ngabul dan sekitarnya kian meningkat. Kata sumber Dutaislam.com di lapangan, koloni wahabi anyaran di Jepara itu sudah membagi-bagi sembako dan uang yang konon diatasnamakan sebagai zakat maal. Bahkan pada Idul Adlha kelak, mereka akan menyembelih hewan qurban untuk menarik simpati warga.

    Karena ditolak warga, gerombolan wahabi itu juga berkali-kali menggunakan Kantor Pajak di Ngabul untuk kegiatan "dakwah"nya. Mereka menamai ruang wahabisasi di kantor milik pemerintah tersebut dengan "Mushalla Sholahudin". Berkali-kali juga menggunakan rumah Sasmono (Dukuh Suwaluh, Rt. 004 Rw. 01, Plajan, Pakis Aji, Jepara) dan Endras (Jepara Regency, Tahunan), untuk kegiatan serupa. Terakhir mereka menggunakan kediaman dr. Eko Cahyo (Pengkol Rt. 04 Rw. 07, Tahunan, Jepara) pada 6 Agustus 2017 lalu.

    Para pendiri yayasan, yakni Musyafa' Ad Dareni (bukan Ad-Duren-i), Eko Cahyono Puspeno, Abdul Latif dan Much Nasir, tidak gentar atas penolakan warga. Keterangan di lapangan yang dikumpulkan Dutaislam.com menyimpulkan kalau kelompok wahabi ini bahkan "menantang" akan menggunakan jalan cepat pakai jalur Pelayanan Satu Atap (Yantap). Hal itu akan mewujud jika petinggi desa Ngabul tidak segera mengeluarkan ijin IMB.

    Sebelumnya, di luar desa Ngabul, tepatnya di Kecamatan Pakis Aji, mereka sudah berhasil mendirikan yayasan yang namanya juga sama: Madinatul Islam. Disebut oleh pembina dan pendirinya, Musyafa', yayasan itu berhaluan ahlus sunnah wal jamaah.

    Tapi anehnya, masjid yyayasan yang sedang dibangun di atas tanah seluas 882 meter dengan kapasitas 1000 jamaah itu diklaim ngawur sebagai "masjid dakwah sunnah pertama" di Jepara. Lalu, yang lain masjid ndolethak udele bodhong, tadz? Apakah klaim seperti itu karakter aswaja? Mari ucapkan: innalillah wa inna ilaihi rojiiuun.

    Kentara wahabi sekali. Ngaku aswaja tapi mendakwa diri paling nyunnah sejak dari masjid dimintakan sumbangan dari Facebook. Naudzubillah. "Ini adalah propaganda wahabi di Jepara," kata sumber Dutaislam.com berinisial HN di Jepara, Rabu (09/08/2017) sore.

    Maklum, selama ini mereka memang tidak punya tempat untuk tekun menyebarkan ajaran "Sunan" Muhammad bin Abdul Wahab an-Najed itu. Penelusuruan Dutaislam.com di lapangan, kajian-kajian khas mereka menggunakan fasilitas atau ruang privat yang bahkan milik pemerintah sekalipun, dimana pemerintah setingkat RT saja tidak sangat berkeberatan.

    Ustadz atau penceramah juga mereka datangkan dari kota yang ada ustadz nyunnah nya. Mereka tidak mengakui keilmuan para ustadz, kiai, santri dan juga sesepuh di wilayah Jepara sendiri. Berikut catatan "skandal kegiatan nyunnah" mereka yang bergentayangan di beberapa tempat tanpa terdeteksi umum. Taqiyah-nya setingkat birokrat dan elitis.

    Penceramah: Ustadz Haris Budiatna, S.S.i, MA (Pengajar Pesantren Nurus Sunnah Semarang)
    Tempat dan waktu: 
    1. Mushalla Sholahudin Kantor Pajak Ngabul, (Ahad, 15 Januari 2017, pukul 09.00 WIB). 
    Penceramah: Ustadz Arifin Siregar Abu Raihan (Ponpes Al-Irsyad Salatiga)
    Tempat dan waktu:
    1. Kediaman Bapak Endras Jepara Regency Tahunan Blok A No. 1 Jepara (Belakang SMA 1 Tahunan) (Ahad, 29 Januari 2017, pukul 10.00 WIB)
    Penceramah: Ustadz Muhammad Ashim, Lc (Alumnus Univevrsitas Islam Madinah Pengajar Ponpes Imam Bukhari)
    Tempat dan waktu:
    1. Mushalla Solahudin Kantor Pajak Ngabul (24 Juli 2017, pukul 09.00 WIB dan 28 Mei 2017, pukul 09.00 WIB), serta di
    2. Masjid Al Wakaf Perum Regency Tahunan Jepara (Ahad, 28 Agustus 2016)
    Penceramah: Ustadz Amin Taufiq Nasro, Lc. (Alumni Fakultas Syariah LIPIA)
    Tempat dan waktu:
    1. Mushalla Solahudin Kantor Pajak Ngabul (Ahad 14 Mei 2017, pukul 09.00 WIB dan 11 September 2016, pukul 09.00 WIB), dan 
    2. Masjid Darul Muttaqin Komplek RSUD Kartini Jepara (Ahad, 11 Juni 2017)
    Penceramah: Ustadz Abu Izzi (Mudir Ma'had Imam Ahmad bin Hambal Semarang)
    Tempat dan waktu: 
    1. Mushalla Sholahudin Kantor Pajak Ngabul, (Ahad, 4 Juni 2017, pukul: 12.00 WIB). 
    Penceramah: Ustadz Abdul Khaliq S.Pd.
    Tempat dan waktu: 
    1. Rumah dr. Eko Cahyo Jl. Kayu Tangan 6 Pengkol Kapling, Jepara (Ahad, 6 Agutus 2017, pukul: 09.00 WIB). 
    Dari daftar kegiatan mereka, tak satu pun menggunakan masjid jami' atau masjid umum yang jumlahnya ratusan di Jepara. Ada apa jal? Mushalla yang dipakai pun akhirnya adalah fasilitas internal kantor Pajak Ngabul dan Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Kartini Kabupaten Jepara. "Mereka "ghashab" ruang publik karena sudah pernah diperingatkan Pemda tapi masih saja begitu," kata sumber Dutaislam.com yang lain.

    Gaya gerakan wahabi hampir sama di pelbagai daerah. Berikut ini catatannya:
    1. Jika tidak berhasil mendirikan pondok pesantren atau asrama belajar, mereka akan ngotot membeli tanah itu agar bisa dipakai untuk, 
    2. Mendirikan perumahan baru dengan syarat mushalla atau masjid perum tersebut diisi oleh ustadz sepaham dengan mereka (wahabi). Jika tidak berhasil keduanya, maka
    3. Mereka menyusup ke kantor-kantor publik untuk menjadikan mushalla sebagai ruang ideologisasi ala wahabismenya. Jika masih saja tidak berhasil, maka 
    4. Mereka nyolong laku memakai nama ormas lain sebagai pengelola, sebagaimana terjadi di Karimunjawa, Jepara. Baca: Yayasan "Wahabi" Masuk Atas Nama Pesantren Muhammadiyah, Karimunjawa Memanas. 
    Nama-nama ustadz yang pernah diundang di atas, dalam catatan redaksi, masuk sebagai radar ustadz takfiri. Silakan baca: Awas, Ini Daftar Ustadz Wahabi Takfiri Indonesia. Menurut Idrus Ramli, para ustadz wahabi ada yang digaji 1500 dolar dalam sebulan. Karena itulah ada yang ngotot pakai segala cara untuk mendirikan yayasan pribadi tanpa afiliasi ormas manapun. Silakan baca: Jadi Ustadz Wahabi Dapat Gaji 1500 Dolar Perbulan, Mau?

    Jika warga Jepara dan pemerintah daerah setempat tidak segera turun langsung mengatasi gerakan takfiri ala wahabi, bukan tidak mungkin Jepara kian tersulut situasi sosialnya. Bukankah sumber gerakan kekisruhan selama ini muncul di kota-kota yang dipimpin kepala daerah berpaham wahabi takfiri juga? Duh. Jepara mulai panas, akh!. [dutaislam.com/ab]

    Terimakasih telah membaca Portal Dutaislam.com (DI). Kami bagian dari jaringan admin web Aswaja. Jika tertarik berlangganan artikel DI, silakan klik FEED. Punya naskah layak terbit? Silakan klik KIRIM NASKAH. Ingin produk dikenal luas, silakan klik IKLAN
  • BEBAS BERKOMENTAR:

    1 komentar:

    Mari kita bersatu padu membendung WAHABI takfiri, sebelum mereka menguasai negara ini...