Dutaislam.com mendoakan sukses HUT RI ke-72 pada Kamis Wage, 17 Agustus 2017. NKRI Harga Hidup Dunia Akhirat!

  • Mayoritas Pembaca Duta Islam Setuju FPI Dibubarkan

    Admin: Duta Islam
    Dimuat: Jumat, 10 Februari 2017
    A- A+

    DutaIslam.Com - Puluhan kali redaksi Dutaislam.com menulis dan memuat laporan-laporan berita, opini, esai dan editorial yang membahas tentang FPI dan polemik-polemiknya. Pro-kontra pasti terjadi. Terutama ketika Dutaislam.com menulis laporan kritis atas dakwah FPI yang sangat merugikan citra umat Islam Indonesia.

    Anda bisa cek di rubrik Radikalisme. Di sana banyak memuat rangkuman jejak FPI dan kelompok radikal yang sepaham dalam perjuangan yang disebut "nahi munkar". Melalui page Duta Islam dan juga Komunitas Islam Nusantara yang adminnya selalu simpatik men-share postingan Dutaislam.com, akhirnya konten redaksi dibaca puluhan ribu kali, bahkan ada yang ratusan ribu.

    Sejak dua pekan terakhir, terhitung mulai 24 Januari-10 Februari 2017, Dutaislam.com menyediakan menu khusus poling atau jajak pendapat pembaca tentang polemik Front Pembela Islam (FPI).

    Sejak digelar akhir bulan lalu, total pageview yang datang ke situs Dutaislam.com adalah 721.523 kali dengan rata-rata view harian 15-70 ribu. Puluhan ribu pengunjung inilah yang berkesempatan menjawab satu pertanyaan "Setujukah Anda Jika FPI Dibubarkan?".

    Tidak ada paksaan atau saran dari redaksi untuk menggiring pembaca mengisi poling. Semuanya bisa berpartisipasi. Pertanyaan poling Dutaislam.com di atas sengaja dipilih mengingat sejauh ini FPI disebut sebagai ormas paling populer nomor 3 di Indonesia setelah Nahdlatul Ulama (NU) dan Muhammadiyah, walaupun menurut survei pada Januari 2017 lalu, penduduk muslim Indonesia hanya sedikit yang mengaku berafiliasi dengan FPI. Angkanya hanya 0,2 persen.


    Dutaislam.com melanjutkan survei maya melalui poling untuk membuat kesimpulan atas penelitian di atas. Dari 857 total peserta poling, 582 orang setuju FPI dibubarkan (67%). Sementara, 249 orang pembaca lainnya memilih menjawab tidak setuju. 26 orang di antaranya (3%), menjawab tidak tahu. Artinya, mayoritas pembaca ternyata tidak setuju kehadiran FPI.

    Jika poling di atas bisa disebut sebagai indikasi masih adanya simpati moderatisme Islam di kalangan netizen, maka, paling tidak hal itu bisa membuat lega tim redaksi yang selama ini tak kenal lelah melawan radikalisme, terorisme dan segala bentuk gerakan pemecah belah kesatuan NKRI melalui postingan yang kadang, mohon maaf, sarkastik.

    "Begal-begal politik" yang menggunakan agama sebagai dagangan murah memang harus dilawan dengan cara-cara, yang kadang harus thas-thes (langsung mengena). Dutaislam.com mengambil posisi dakwah tersebut di tengah situs-situs aswaja lainnya yang terkesan diam dan memilih hanya "bersyiar dalam ketekunan yang menenangkan".

    Untuk menyadarkan, kadang memang harus dibentak, dipisuhi dan dipukuli. Risikonya jelas konflik. Tapi setelah itu, resolusi atas konflik akan terjadi jika terus ingin memperbaiki diri. Dutaislam.com, dalam posisi ini, siap dan sadar menerima risiko dibully dan dihujat, demi masyarakat Indonesia yang harus terus berpikir dewasa dan tidak ngamukan.

    Terimakasih kepada para pembaca yang sudi meluangkan waktunya untuk mengisi poling sederhana Dutaislam.com. Jazakumullah khoirol jaza'. Maaf tidak bisa mengganti pulsa data-nya, maklum redaksi kami rata-rata santri, masih belajar dan mengaji. Salam waras dari DI. [dutaislam.com/ ab]

    Terimakasih telah membaca Portal Dutaislam.com (DI). Kami bagian dari jaringan admin web Aswaja. Jika tertarik berlangganan artikel DI, silakan klik FEED. Punya naskah layak terbit? Silakan klik KIRIM NASKAH. Ingin produk dikenal luas, silakan klik IKLAN
  • BEBAS BERKOMENTAR:

    1 komentar:

    hehehe enek enek wae kang2, dulu aku rajin di dunia maya, sekarang jihad golek mboke menir.

    salam kepada semua team dutaislam.com semoga tansah pinaringan seger waras lan akeh rizkine dhahir utowo bathin.

    elbaruqy.blogspot.com