Dutaislam.com Mengucapkan Selamat Tahun Baru Hijriyah 1439 H. Kamis, 21 September 2017

  • Setelah 4 Tahun, Tradisi Emas Bulutangkis Olimpiade Direbut Kembali Indonesia

    Admin: Duta Islam
    Dimuat: Jumat, 19 Agustus 2016
    A- A+

    DutaIslam.Com - Tontowi Ahmad/Liliyana Natsir mempersembahkan medali emas ketujuh dari cabang bulutangkis di Olimpiade untuk Indonesia. Ini juga jadi emas pertama dari nomor ganda campuran.

    Tontowi/Liliyana meraih emas usai memenangi laga final nomor ganda campuran cabang bulutangkis di Riocentro - Pavilion 4, Rio de Janeiro, Rabu (17/8) malam WIB. Mereka mengalahkan wakil Malaysia, Chan Peng Soon/Goh Liu Ying dua gim langsung 21-14, 21-12.

    Ini menjadi medali emas ketujuh yang diraih Indonesia sejak bulutangkis dipertandingkan pertama kali di Olimpiade pada 1992. Tontowi/Liliyana sendiri menjadi wakil Indonesia pertama dari nomor ganda campuran yang naik di podium tertinggi di Olimpiade.

    Di tahun 1992 di Barcelona, Indonesia meraih dua emas lewat Alan Budikusuma dan Susy Susanti masing-masing di nomor tunggal putra dan tunggal putri. Empat tahun kemudian di Atlanta, giliran nomor ganda putra yang menyumbangkan emas melalui Ricky Subagja/Rexy Mainaky.

    Ganda putra kembali mempersembahkan emas di Olimpiade Sydney 2000. Pasangan Tony Gunawan/Candra Wijaya berhasil jadi yang terbaik dengan naik podium tertinggi.

    Di Olimpiade Athena 2004, medali emas diperoleh Taufik Hidayat dari nomor tunggal putra. Empat tahun berselang di Beijing, ganda putra melanjutkan tradisi emas lewat Markis Kido/Hendra Setiawan.

    Tradisi emas Olimpiade dari cabang bulutangkis sempat terputus di Olimpiade 2012 di London. Tapi Tontowi/Liliyana mengembalikannya dengan jadi yang terbaik di Olimpiade Rio de Janeiro 2016. [dutaislam.com/ ab]

    Soal siapa Tontowi, kami ulas dalam biografi santri berprestasi. Sabar yah!

    Source: sport.detik.com

    Rubrik:

    berita
    Terimakasih telah membaca Portal Dutaislam.com (DI). Kami bagian dari jaringan admin web Aswaja. Jika tertarik berlangganan artikel DI, silakan klik FEED. Punya naskah layak terbit? Silakan klik KIRIM NASKAH. Ingin produk dikenal luas, silakan klik IKLAN
  • BEBAS BERKOMENTAR: