Sabtu, 16 Juli 2016

Dalil Tahlilan Bisa Meringankan Beban Orang Meninggal


DutaIslam.Com - Dalam tradisi umat Islam Nusantara, apabila ada orang meninggal dunia, maka dibacakan Tahlilan; yang komposisinya terdiri dari aneka ragam bacaan dzikir seperti Al-Qur’an, tasbih, tahmid, takbir, tahlil dan shalawat.

Hal tersebut sangat penting untuk membantu beban saudara kita yang telah meninggal dunia dalam menghadapi tanya jawab di alam kubur. Dalam kitab-kitab hadits diriwayatkan:

عَنْ جَابِرِ بْنِ عَبْدِ اللهِ الأَنْصَارِيِّ، قَالَ: خَرَجْنَا مَعَ رَسُولِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَوْمًا إِلَى سَعْدِ بْنِ مُعَاذٍ حِينَ تُوُفِّيَ، قَالَ: فَلَمَّا صَلَّى عَلَيْهِ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَوُضِعَ فِي قَبْرِهِ وَسُوِّيَ عَلَيْهِ، سَبَّحَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، فَسَبَّحْنَا طَوِيلًا، ثُمَّ كَبَّرَ فَكَبَّرْنَا، فَقِيلَ: يَا رَسُولَ اللهِ، لِمَ سَبَّحْتَ؟ ثُمَّ كَبَّرْتَ؟ قَالَ: " لَقَدْ تَضَايَقَ عَلَى هَذَا الْعَبْدِ الصَّالِحِ قَبْرُهُ حَتَّى فَرَّجَهُ اللهُ عَنْهُ "

“Jabir bin Abdillah berkata: “Pada suatu hari kami keluar bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menuju sahabat Sa’ad bin Mu’adz ketika meninggal dunia. Setelah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menunaikan shalat jenazah kepadanya, ia diletakkan di pemakamannya, dan tanah diratakan di atasnya, maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam membaca tasbih. Kami pun membaca tasbih dalam waktu yang lama. Kemudian baginda membaca takbir, maka kami membaca takbir. Lalu baginda ditanya: “Wahai Rasulullah, mengapa engkau membaca tasbih kemudian membaca takbir?” Baginda menjawab: “Kuburan hamba yang shaleh (Sa’ad bin Mu’adz) ini benar-benar menjadi sempit kepadanya, hingga Allah melapangkannya baginya.”

(HR Ahmad [14873], al-Hakim al-Tirmidzi dalam Nawadir al-Ushul  (hlm. 325), al-Thabarani dalam al-Mu’jam al-Kabir (juz 6 hlm 13) dan al-Baihaqi dalam Itsbat ‘Adzab al-Qabr [113] dengan sanad yang hasan).

Hadits tersebut memberikan kesimpulan bahwa bacaan tasbih dan takbir dapat meringankan beban orang yang meninggal dunia dalam menghadapi dahsyatnya kehidupan alam kubur, sebagaimana dijelaskan oleh Imam al-Laqqani dalam Hasyiyah Syarh al-Shudur hlm. 234. Sunnah ini direalisasikan oleh umat Islam dengan bacaan Tahlilan. Wallahu a’lam [dutaislam.com/ ed]
Advertisement
edit post icon
POSTING LAIN Next Post
JUDUL LAIN Previous Post

1 komentar:

Assalam mu'alaikum wr wb. Tolong untuk bisa dishare informasi mengenai para sahabat yang melakukan tahlilan seperti tahlilan yang dilakukan di Indonesia? Apakah Umar ra melakukan tahlilan ketika Abu Bakar ra wafat?

POSTING LAIN Next Post
JUDUL LAIN Previous Post
 

Ketik email Anda di bawah ini