Minggu, 05 Juni 2016

Menjawab Jumlah Rakaat Shalat Tarawih 23 Rakaat


Oleh Ma'ruf Khozin

DutaIslam.Com - Ada beberapa kiriman di inbox dan email yang menyatakan riwayat Sayidina Umar memerintahkan Tarawih 20 rakaat dan 3 witir adalah dlaif. Maka kali ini saya menjawab berdasarkan fatwa ulama salafi sendiri, Syaikh Soleh al-Munajjid. Beliau mengumpulkan 4 riwayat lalu berkesimpulan sebagai berikut:

وبمجموع هذه الروايات يتبين ان العشرين ركعة كانت هي السنة الغالبة على التراويح في زمن عمر بن الخطاب رضي الله عنه ومثل صلاة التراويح امر مشهور يتناقله الجيل وعامة الناس . ورواية يزيد بن رومان ويحي القطان يعتبر بهما وان لم يدركا عمر فانهما ولا شك تلقياه عن مجموع الناس الذين ادركوهم وذلك امر لا يحتاج الى رجل يسنده فان المدينة كلها تسنده (فتاوى الاسلام سؤال وجواب 1/6187)

Tarjamah:
Dengan akumulasi riwayat ini menjadi jelas bahwa 20 rakaat adalah Sunah yang unggul tentang Tarawih di masa Umar bin Khattab. Seperti Tarawih ini adalah hal yang populer, yang diterima oleh banyak sekelompok umat Islam. 

Riwayat Yazid bin Rauman dan Yahya Qattan dapat diterima meski keduanya tidak berjumpa dengan Umar. Sebab tidak diragukan lagi kedunya ini menerima dari Umar melalui sekumpulan umat Islam yang pernah berjumpa dengan Umar. Hal ini sudah tidak perlu lagi pada Sanad. Sebab umat Islam di Madinah secara keseluruhan adalah sanadnya. (Fatawa Sual wa Jawab 1/6187)

Catatan: Di Madinah saat itu masih belum melakukan 39 rakaat Tarawih yang baru dimulai di masa Dinasti Umayyah oleh Khalifah Umar bin Abdul Aziz. [dutaislam.com/ ab]

Ma'ruf Khozin, Aswaja NU Center Jatim 
dan Pemateri rubrik Kajian Aswaja di Majalah Aula
Advertisement
edit post icon
POSTING LAIN Next Post
JUDUL LAIN Previous Post
POSTING LAIN Next Post
JUDUL LAIN Previous Post
 

Ketik email Anda di bawah ini