Kamis, 05 Mei 2016

Sebutan Garis Keturunan dalam Tradisi Jawa


DutaIslam.Com - Bahasa Jawa itu kaya kosakata. Garis keturunan untuk eyang ke atas atau anak ke bawah, ada sebutannya semua. Sayangnya, banyak yang tidak mengetahui sebutan eyang ke atas. Berikut istilah untuk level keturunan (ke- bawah) dan level leluhur (ke atas) dalam Bahasa Jawa:

Urutan keatas (leluhur):
Moyang ke-18. Eyang Trah Tumerah
Moyang ke-17. Eyang Menya-menya
Moyang ke-16. Eyang Menyaman
Moyang ke-15. Eyang Ampleng
Moyang ke-14. Eyang Cumpleng
Moyang ke-13. Eyang Giyeng
Moyang ke-12. Eyang Cendheng
Moyang ke-11. Eyang Gropak Waton
Moyang ke-10. Eyang Galih Asem
Moyang ke-9. Eyang Debog Bosok
Moyang ke-8. Eyang Gropak Senthe
Moyang ke-7. Eyang Gantung Siwur
Moyang ke-6. Eyang Udheg-udheg
Moyang ke-5. Eyang Wareng
Moyang ke-4. Eyang Canggah
Moyang ke-3. Eyang Buyut
Moyang ke-2. Eyang dalam bahasa Indonesia disebut kakek dan nenek.
Moyang ke-1. Bapak / Ibu

KITA <====

Urutan Kebawah (keturunan):
Keturunan ke-1. Anak
Keturunan ke-2. Putu, dalam bahasa Indonesia disebut “cucu”
Keturunan ke-3. Buyut, dalam bahasa Indonesia disebut “cicit”
Keturunan ke-4. Canggah
Keturunan ke-5. Wareng
Keturunan ke-6. Udhek-udhek
Keturunan ke-7. Gantung Siwur
Keturunan ke-8. Gropak Senthe
Keturunan ke-9. Debog Bosok
Keturunan ke-10. Galih Asem
Keturunan ke-11. Gropak Waton
Keturunan ke-12. Cendheng
Keturunan ke-13. Giyeng
Keturunan ke-14. Cumpleng
Keturunan ke-15. Ampleng
Keturunan ke-16. Menyaman
Keturunan ke-17. Menya-menya
Keturunan ke-18. Trah Tumerah.

Silahkan disimpan sebagai peninggalan leluhur yang nyaris terlupakan. [dutaislam.com/ ab]
Advertisement
edit post icon
POSTING LAIN Next Post
JUDUL LAIN Previous Post
POSTING LAIN Next Post
JUDUL LAIN Previous Post
 

Ketik email Anda di bawah ini