Dutaislam.com Mengucapkan Selamat Tahun Baru Hijriyah 1439 H. Kamis, 21 September 2017

  • Ayo Mondok ke Pesantren Sabilul Hadi, Jepara

    Admin: Duta Islam
    Dimuat: Jumat, 15 April 2016
    A- A+

    DutaIslam.Com - Sudah menjadi tradisi pada umumnya santri yang belajar di pondok pesantren apabila telah menyelesaikan pelajarannya kembali ke daerahnya masing-masing dan mendirikan Pondok Pesantren. Demikian halnya K.H. Yusuf Bin Ahmad yang mendirikan Pondok Pesantren Sabilul Hadi, Surodadi, Kedung, Jepara, pada tahun 1870 M.

    Kala itu, warga setempat belum banyak yang memahami syariat agama Islam. Salah satunya ditandai dengan masih banyaknya masyarakat yang belum bisa mengerjakan sholat dan baca tulis Al-Qur’an.

    Untuk itu, surau dibangun KH. Yusuf bin Ahmad agar bisa menampung minat belajar dan ngaji masyarakat sekitar. Setiap siang, malam dan sore tidak kurang dari 20 orang yang datang untuk menuntut ilmu di surau itu kepada Kyai Yusuf.

    Saking ramainya minat ngaji, surau (pondok) tersebut tidak hanya didatangi oleh masyarakat Surodadi saja. Banyak masyarakat dari luar daerah berdatangan dan tinggal di pondok tersebut, sehingga setiap tahun mampu meluluskan lebih dari 15 santri. Merekalah yang dipersiapkan untuk membina masyarakat ketika pulang kampung.

    Generasi kedua setelah KH.Yusuf Bin Ahmad wafat pada tahun 1892 M adalah KH. Makhfud Bin Yusuf, putra Kyai Yusuf, yang mengampu pesantren hingga 1928 M. Pengasuhan pesantren dilanjutkan kemudian oleh KH. Asro mulai hingga tahun 1976 M.

    Kyai Asro terkenal berdedikasi tinggi dengan landasan keimanan yang kuat. Pada kepemimpinan generasi ketiga inilah Pondok Pesantren Sabilul Hadi santrinya berkembang hingga mencapai ratusan orang.

    Banyak santri dari luar daerah yang ngangsu kaweruh ke KH. Asro untuk belajar Ilmu Hikmah dan Tasawuf, selain tentunya belajar sholat, hukum, baca Al-Qur’an dan Ilmu Alat. Sehingga nama pesantren terdaftar dalam buku Nama dan Data Potensi Pesantren seluruh Indonesia pada nomor: 512332001021.

    Kyai Asro yang punya semangat mengembangkan pesantren dipanggil ke rahmatullah  tanggal 2 November 1976 M/13 Dzul Hijjah 1396 H, tepatnya hari  Rabu. Setelah 48 tahun mengabdi, kepemimpinan Kyai Asro dilanjutkan oleh generasi ke-4, yakni KH. Jasichun.

    Pada masa Kyai Jasichun ini, Sabilul Hadi membangun pondok putri. Asramanya intensif dibangun pada tahun 1999, bertepatan dengan haul Kyai Asro ke-25. Pesantren putri ini diasuh Kyai Abdullah yang dibantu oleh Ibu Nyai Hj. Hibatun Wafiroh sampai sekarang. Pada masa inilah, kegiatan-kegiatan yang sebelumnya tidak ada, diselenggarakan. Misalnya muwadda’ah, haul para perintis pondok dengan agenda acara dialog interaktif, lomba dan pengajian.

    Selain itu pesantren intensif meningkatkan kegiatan ngaji sorogan beberapa kitab kuning masyhur di pesantren. Antara lain Safinatun Najah, Sulamut Taufiq, Tijan Darori, Bina’ul Izzy dan lainnya.

    Pesantren kian banyak diminati masyarakat. Atas rahmat Allah, pada tahun 2003, Sabilul Hadi mendirikan TPQ (Taman Pendidikan Al-Qur’an) dipimpin oleh Usth. Syahiyatus Shofa, A.Ma. Pada tahun ini pula, pesantren berhak mengeluarkan ijazah setara SMP karena sudah mengantongi ijin operasional wajib belajar sembilan tahun.

    Setelah 3 tahun diakui setara SMP, KH KH. Jasichun wafat. Tepatnya 3 Desember 2006 M/ 12 Dzul Qo’dah 1427 H, Ahad pagi jam 03.00 WIB. Masa khidmah beliau 30 tahun ikut mengembangkan pesantren. Allah yarham.

    Sepeninggal KH. Jasichun, roda pesantren putra diteruskan Kyai Samich Asro, putra dari KH. Asro yang dibantu Ust. Alamul Yaqin, putra ketiga KH. Jasichun, sampai sekarang. Kini, Sabilul Hadi sudah memiliki Madrasah Diniyah (Madin).

    Kyai Samich mendirikan Madin pada 2008. Semoga berkah, bisa melanjutkan perjuangan muassis Sabilul Hadi, KH Yusuf bin Ahmad, penulis kitab Tashrifan, yang kini beredar luas di pasaran itu. Yuk Mondok! [dutaislam.com/abdullah]

    Rubrik:

    pesantren
    Terimakasih telah membaca Portal Dutaislam.com (DI). Kami bagian dari jaringan admin web Aswaja. Jika tertarik berlangganan artikel DI, silakan klik FEED. Punya naskah layak terbit? Silakan klik KIRIM NASKAH. Ingin produk dikenal luas, silakan klik IKLAN
  • BEBAS BERKOMENTAR: