Dutaislam.com Mengucapkan Selamat Tahun Baru Hijriyah 1439 H. Kamis, 21 September 2017

  • Sikap 'Ayo Mondok' Soal Narkoba di Pesantren

    Admin: Duta Islam
    Dimuat: Selasa, 15 Maret 2016
    A- A+
    DutaIslam.Com - Pacitan

    Pesantren Rehabilitasi Narkoba Iya


    Koordinator Nasional Gerakan Ayo Mondok, KH Luqman Harits Dimyathi menyayangkan pernyataan Kepala BNN Komjen Budi Waseso (Buwas) terkait rumor penggunaan narkoba di lingkungan pesantren. Gerakan Ayo Mondok meminta Buwas menyodorkan data terkait pernyataanya.

    “Kita pertanyakan maksud pernyataan Pak Buwas itu apa? Kita sangat menyesalkan ada seorang pejabat publik yang berbicara itu dengan tidak ada data yang jelas. Kita sangat menyayangkan itu,” tegas kiai Luqman kepada NU Online di Pacitan, Jawa Timur, Ahad malam (13/3).

    Katib Syuriyah PBNU itu menyebut tidak ada pesantren di bawah naungan Asosiasi Pesantren Se-Indonesia atau Rabithah Ma’ahid Islamiyah (RMI) PBNU yang terlibat dalam kasus penyalahgunaan narkoba.

    “Sebenarnya kasus narkoba masuk pesantren di Sumenep itu belum jelas. Identitas santrinya pun tidak jelas. Tapi oleh media disebut santri dan dibesar-besarkan. Ini berita yang menyesatkan. Pesantren selama ini sangat anti-narkoba,” jelas pengasuh Pesantren Tremas Pacitan ini.

    Dengan adanya pernyataan itu, lanjut Kiai Luqman, kalangan pesantren merasa sangat dirugikan. Citra pesantren yang selama ini menolak adanya narkoba seakan runtuh dengan munculnya kabar tersebut. Terlebih sekarang ini kalangan pesantren tengah getol mengkampayekan gerakan Ayo Mondok, sebuah gerakan yang mengajak masyarakat untuk memilih pesantren sebagai tujuan utama menuntut ilmu.


    “Kami sadar gerakan ini pasti banyak tantanganya, banyak orang yang tidak suka dengan gerakan Ayo Mondok. Dalam setiap kehidupan pasti ada yang like dan dislike itu ada,” imbuhnya.

    Menurut informasi, dalam waktu dekat gerakan Ayo Mondok akan mengadakan silaturrahmi nasional (Silatnas) dengan mengumpulkan para kiai pengasuh pesantren. Silatnas Ayo Mondok digelar dalam rangka memperkuat jati diri pesantren sebagai lembaga pendidikan yang berada di garis terdepan melawan segala bentuk radikalisme dan narkoba.

    “Kita ingin menampakkan kepada pemerintah, kepada masyarakat bahwa gerakan Ayo Mondok ini harus didukung oleh semua pihak. Tentunya oleh pemerintah itu sendiri,” pungkas Kiai Luqman. (Zaenal Faizin/Zunus)

    Source: NU Online

    Rubrik:

    berita
    Terimakasih telah membaca Portal Dutaislam.com (DI). Kami bagian dari jaringan admin web Aswaja. Jika tertarik berlangganan artikel DI, silakan klik FEED. Punya naskah layak terbit? Silakan klik KIRIM NASKAH. Ingin produk dikenal luas, silakan klik IKLAN
  • BEBAS BERKOMENTAR: